Browser Vivaldi Versi Terbaru!

 

 

Salah satu peramban (baca: browser) favorit saya Vivaldi  telah merilis update terbaru di versi 1.14 dengan beberapa  fitur tambahan maupun penyempurnaan yang sudah ada. Review browser Vivaldi sudah dilakukan ketika pertama kali rilis di versi 1.0, yaitu sekitar tahun 2016 yang lalu. Ketika Vivaldi dirilis, saya sering mencoba beberapa peramban lain selain 2 peramban sejuta umat, yaitu Google Chrome dan Mozilla Firefox, dan melihat fitur-fitur plus antarmuka yang clean dan sederhana, namun terkesan modern, maka saya pun jatuh hati dengan Vivaldi, dan ulasannya dapat dibaca di artikel review Vivaldi disini.

 

Fitur Baru

Web panel yang berada di sisi kiri (di pengaturan standar biasanya di sebelah kiri peramban), sekarang bisa dilakukan pengaturan yang lebih fleksibel, yaitu bisa diubah urutannya, lalu saya merasa lebih smooth ketika membuka dan membaca di web panel tersebut. Sebenarnya web panel ini bukan fitur baru, namun fitur yang sudah ada, dan lebih disempurnakan dalam penggunannya.

 

Oia yang dimaksud web panel yaitu menu khusus berisi tab-tab yang kita bisa atur agar bisa membuka situs atau halaman tertentu sebuah situs secara cepat, dan ditampilkan secara default, so sebenarnya mirip dengan fitur bookmarking maupun fitu pinned tab di peramban tetangga, cuma ini untuk saya kelebihannya dibedakan dengan posisi tab-tab standar yang biasanya terletak diatas (top/heading), dan ketika web panel diklik/dibuka, maka otomatis di akan terbuka 1 window khusus di sebelah kiri disamping widnow utama, so fungsinya jadi seperti punya 2 window untuk membuka situs yang berbeda.

Selain fitur web panel tersebut, ada fitur lain yang katanya sih pertama kali dirilis di dunia peramban, yaitu tampilan dalam posisi vertikal, jadi ini sih cocoknya untuk pengguna berbahasa Jepang, China, dsb., yang cara membaca sebuah artikel dalam versi vertikal, menurut saya fitur ini cukup revolusioner, meski secara pribadi tidak ada gunanya untuk saya 😀

 

 

Kemudian salah satu fitur lain yang cukup unik, yaitu penggunaan bahasa Markdown di fitur Notes, yang bisa diakses via web panel, yaa untuk saya fitur Notes ini bisa jadi killer feature bahkan killer apps, cuma saya sudah terlanjur jadian dengan Evernote untuk soal catat mencatat yang bisa diakses multi platform, mungkin kalau Notes bisa sinkronisasi dengan Evernote atau bahkan apps favorit lain yang sejenis, misal Trello or Google Note bisa jadi fitur ini bakal sering saya gunakan.

 

Nah, pas dirilisnya versi terbaru ini, juga bersamaan dengan ulang tahun Vivaldi yang ketiga, jadi dengan umurnya yang masih bayi ini, menurut saya Vivaldi punya segudang fitur yang untuk saya pribadi masih banyak yang perlu dieksplorasi lagi, meski sudah hampir 2 tahun menggunakan (yaa kadang masih pakai kombinasi dengan Chrome dan Mozilla hehe..). So, mau cari peramban alternatif lain yang keren? coba aja Vivaldi ya, lalu share pengalamannya disini


 

Referensi:

  1. https://vivaldi.com/press/releases/vivaldi-introduces-vertical-reader-mode/

 

Ayo Kasih Komentar Dong - Leave a Reply