Category Archives: Tekno – Digital

pembahasan mengenai pendapat dan perkembangan terkait dunia digital dan teknologi

KitaBisa : Platform Crowdfunding Asli Indonesia

Ketika saya mendengar dan diskusi  mengenai crowdfunding, apa lagi ada kaitannya dengan sebuah game, maka saya pun teringat dengan game karya anak negeri yang berjudul Dreadout.  Game horror tersebut sukses mengumpulkan dana melalui situs crowdfunding Indiegogo pada pertengahan tahun 2013 lalu, maka sontak berita kesuksesan tersebut membuka mata insan kreatif Indonesia, bahwa karya kreatif Indonesia telah mendapat tempat, perhatian, dukungan dan diapresiasi melalui situs (luar negeri) tersebut, serta uniknya, ternyata ada alternatif serta pola baru dalam pengumpulan dukungan dan pendanaan sebuah proyek kreatif, yaitu melalui metode crowdfunding

Dreadout (Indiegogo)
Dreadout (Indiegogo)

 

Crowdsourcing Dan Crowdfunding

Merujuk dari kisah Dreadout tersebut, crowdfunding pun seakan menjadi the new wave of funding dan menjadi kontribusi nyata bagi para pendukung suatu proyek tersebut, serta yang menjadi fokus perhatian, bahwa adanya alternatif pendanaan lain bagi pemilik proyek, selain pendanaan yang umumnya didapatkan melalui investor maupun melalui lembaga finansial.  Salah satu faktor yang menjadi poin penting crowdfunding yang dimaksudkan yaitu pada pola pengumpulannya yang dilakukan oleh banyak orang dan didukung oleh teknologi internet. Konsep kontribusi yang dilakukan secara kolektif tersebut memiliki kaitan dengan crowdsourcing yaitu kontribusi banyak orang dalam suatu kegiatan ataupun organisasi, bisa berupa pengumpulan ide,  diskusi konstruktif, memberikan rekomendasi, sumbang saran dan pemikiran, maupun suatu aksi  atau aktivitas yang dilakukan bersama dalam mencapai tujuan yang sudah ditetapkan sebelumnya.  

Secara definisi crowdfunding  merujuk pada kegiatan pengumpulan dukungan dan pendanaan untuk suatu inisiatif proyek maupun organisasi, yang berasal dari banyak orang,  berupa kontribusi finansial yang biasanya dilakukan melalui internet (Wikipedia, 2014).  Sehingga crowdsourcing dan crowdfunding seperti memiliki ikatan persaudaraan yang erat dalam suatu kegiatan atau organisasi untuk mencapai tujuan bersama yang dilakukan secara kolektif.

Perkembangan crowdfunding yang pesat disebabkan banyaknya pekerja kreatif dan pemilik proyek sosial yang memiliki ide dan program yang menarik, bahkan beberapa program crowdfunding  yang saya ketahui menjadi sebuah terobosan di bidangnya, namun hal tersebut terhalang pada akses pendanaan yang sulit didapatkan oleh pemilik proyek, yang sebagian besar merupakan perusahaan rintisan (startup) yang memiliki sumber daya yang terbatas, sehingga metode crowdfunding  pun menjadi salah satu jalan keluar terbaik bagi mereka.

Salah satunya contoh proyek crowdfunding  yang terkenal dan fenomenal, yaitu ide pengembangan smartwatch Pebble di situs crowdfunding Kickstarter, yang ketika itu mendahului ide pengembangan smartwatch yang dilakoni brand besar seperti Samsung maupun Apple. Lalu adapula crowdfunding terkait pengembangan film Lazer Team yang memecahkan rekor crowdfunding  untuk film indie fiksi ilmiah di situs crowdfunding Indiegogo, serta crowdfunding terkait proyek sosial seperti Food Justice Truck di situs crowdfunding  Start Some Good.

Pebble Smartwatch (Kickstarter)
Pebble Smartwatch (Kickstarter)

 

Film Lazer Team (Indiegogo)
Film Lazer Team (Indiegogo)

 

Food Justice Truck (Start Some Good)
Food Justice Truck (Start Some Good)

 

Crowdfunding di Indonesia

Di Indonesia sebenarnya sudah tak asing dengan konsep crowdsourcing dan crowdfunding tersebut, dimana nilai-nilai yang bersifat patungan dan urunan untuk membantu orang lain, seperti penggalangan dana secara individu, contohnya semacam kasus “koin untuk Prita” maupun program “Tali Kasih”, atau untuk kepentingan bersama yang sifatnya massal, seperti bantuan untuk bencana alam di berbagai tempat di Indonesia, dari tsunami Aceh hingga bencana gempa bumi di Jawa. Sehingga crowdfunding  memiliki konsep serta nilai-nilai yang sama dengan budaya kita, yaitu nilai saling bergotong royong membantu orang lain, dan nilai tersebut yang telah mengakar pada kehidupan  bangsa Indonesia.

Konsep crowdfunding  dan nilai-nilai kegotong royongan tersebut melahirkan situs yang berperan sebagai platform crowdfunding di Indonesia, yaitu KitaBisa.co.id. Berbeda dengan situs crowdfunding yang sebelumnya telah hadir di ranah digital Indonesia, KitaBisa sebagai platform crowdfunding  berfokus pada gerakan dan kegiatan sosial. KitaBisa memiliki pandangan dan percaya bahwa Indonesia memiliki banyak potensi dan memiliki banyak orang baik, namun sayang potensi yang ada tersebut terhalang himpitan rutinitas, sumber daya, dan akses yang terbatas, maka KitaBisa tercipta untuk menghubungkan pihak yang memiliki akses dan sumberdaya lebih baik dengan pihak yang memiliki ide, wawasan, dan program yang bisa membantu memecahkan masalah sosial yang ada, sehingga KitaBisa memberikan tempat untuk saling bergotong royong bersama untuk menghubungkan kebaikan dan memajukan Indonesia.

Peluncuran Situs Crowdfunding KitaBisa 2.0

Saya berkesempatan hadir pada acara peluncuran situs KitaBisa versi 2.0 pada 17 September 2014 bertempat di @america Pasific Palace Jakarta. Beberapa narasumber yang hadir salah satunya yaitu Stephanie Arrowsmith dari Start Some Good,  lalu Zack Petersen dan Scott Hanna dari Bad Idea Production – Count Me In, serta Pak Rhenald Kasali dari Rumah Perubahan dan selaku Pembina KitaBisa dan sang founder KitaBisa Alfatih Timur ditemani oleh co-founder Vikra Ijas.

Dalam acara tersebut, Stephanie memaparkan bagaimana Start Some Good mengelola proyek crowdfunding yang dilakukan lintas negara, budaya, dan bahasa, sehingga dapat berdampak baik secara global. Selain itu, Stephanie menyampaikan bahwa crowdfunding khususnya Start Some Good merupakan sebuah gerakan kolektif yang dilakukan untuk membantu sesama, dan dia pun menambahkan, bahwa adanya kepuasan pribadi jika yang telah dilakukan, seperti mendukung Start Some Good, maupun kegiatan crowdfunding lainya bisa memberikan dampak yang lebih baik bagi banyak orang .

Situs Crowdfunding KitaBisa (KitaBisa)
Situs Crowdfunding KitaBisa (KitaBisa)

 

KitaBisa sebuah cara baru menggalang dana (KitaBisa)
KitaBisa sebuah cara baru menggalang dana (KitaBisa)

 

Kemudian Pak Rhenal Kasali mengisahkan latar belakang dan sejarah awal berdirinya KitaBisa yang dimulai semenjak pertengahan tahun 2013 digawangi oleh Al Fatih Timur dkk. Hal yang menarik disampaikannya bahwa adanya pihak di sisi lain yang memiliki sumberdaya berlebih dan ingin memajukan pihak lainnya, lalu di sisi satunya ada pihak yang memiliki ide dan program brilian yang ingin membantu bersama, maka KitaBisa berada ditengah-tengah sebagai tempat menyatukan kedua belah pihak disisi yang berbeda tersebut. Salah satu contoh kasus yang disampaikan Pak Rhenald dan diketahui oleh Al Fatih Timur, yaitu adanya inisiatif crowdfunding di suatu desa di Kabupaten Bogor yang membangun secara patungan sebuah rumah nenek tua yang sudah rusak, lalu digawangi oleh Kepala Desa setempat, maka penduduk di desa pun urunan membantu renovasi pembangunan rumah nenek tua, dan akhirnya bisa memperbaiki rumah tersebut secara mandiri dari hasil crowdfunding di desa itu saja.

Nilai Gotong Royong oleh Founder KitaBisa (Ardika Percha)
Nilai Gotong Royong oleh Founder KitaBisa (Ardika Percha)

 

Alur Cara Kerja KitaBisa (KitaBisa)
Alur Cara Kerja KitaBisa (KitaBisa)

 

Kemudian di penghujung acara, Al Fatih Timur dan Vikra Ijas, memaparkan mengenai situs KitaBisa yang diluncurkan versi 2.0 yang merupakan penyempurnaan dari versi sebelumnya serta melakukan demo penggunaan dan penjelasan alur kerja situs KitaBisa, mulai dari proses pendaftaran, membuat dan melakukan pengajuan proyek, hingga memberikan dukungan, baik dukungan berupa sebagai relawan maupun dukungan finansial.

Menariknya dari uraian yang disampaikan oleh Al Fatih Timur terkait crowdfunding,  seperti yang  telah saya jelaskan sebelumnya, bahwa nilai crowdfunding sudah mengakar kuat dalam nilai dan budaya bangsa kita. Al Fatih menuturkan mengenai crowdfunding melekat dengan nilai-nilai budaya adat Baralek Datuak Minang Kabau yang dilakukan di kampung halamannya di tanah Minang, yang kebetulan dialami sendiri oleh keluarganya, yaitu acara adat yang  dikhususkan untuk suatu keluarga, maka keluarga-keluarga lain dalam daerah tersebut secara sukarela memberikan bantuan dan kontribusi untuk menyukseskan acara keluarga tersebut. Kontribusi bisa berupa makanan, peralatan upcara adat, bahan bangunan, kontribusi tarian prosesi adat, hingga bantuan berupa uang tunai yang diberikan ke keluarga tersebut.

Proyek #SaveMaster KitaBisa (KitaBisa)
Proyek #SaveMaster KitaBisa (KitaBisa)

 

Proyek Bangun Panti Bina Balita Ceria (KitaBisa)
Proyek Bangun Panti Bina Balita Ceria (KitaBisa)

 

Saya pribadi sebelumnya pernah mendengar konsep crowdfunding tersebut, dan mengetahui mengenai situs-situs seperti Indiegogo, Kickstrater, dll. Namun keingintahuan saya semakin besar, semenjak games Dreadout sukses besar melalui metode crowdfunding  tersebut, serta dapat terus melanjutkan  pengembangan game dan memberikan update kepada para pendukungnya, yang awal pendanaannya didapatkan melalui Kickstarter tersebut. Dan bagi saya sendiri, bisa menjadi catatan tersendiri kedepannya, bahwa siapapun termasuk saya serta anda pengunjung  dan pembaca blog ini, bisa melakukan hal tersebut didukung oleh proyek yang memiliki ide, konsep, rencana, dan implementasi yang baik serta kreatif, dan tentunya didukung oleh pihak terkait.

Saat ini telah ada beberapa situs crowdfunding yang telah hadir di Indonesia, namun KitaBisa mencoba masuk dengan keunikan tersendiri, meski proyek yang bisa diajukan ke KitaBisa bermacam-macam jenisnya, namun semenjak awal KitaBisa berfokus pada proyek dan kegiatan sosial, serta disisi lain didukung oleh berbagai pihak yang memiliki reputasi baik, serta telah memiliki jaringan tidak hanya di Indonesia, namun sudah memasuki jaringan crowdfunding global, sehingga kedepannya bisa berkolaborasi disisi lokal dan global. Semoga dengan kehadiran KitaBisa sebagai platfrom crowdfunding aseli buatan Indonesia, dengan wajah barunya di peluncuran situs versi 2.0 ini, kedepannya semakin banyak proyek-proyek  berbasis sosial kemasyarakatan yang mampu membantu menyelesaikan permasalahan sosial yang ada, serta membawa angin perubahan yang positif untuk kemajuan Indonesia.

Event KitaBisa versi 2.0 (Ardika Percha)
Event KitaBisa versi 2.0 (Ardika Percha)

 

Tautan Luar :

  1. Definisi Crowdfunding di Wikipedia : http://en.wikipedia.org/wiki/Crowdfunding
  2. Definisi Crowdsourcing di Wikipedia : http://en.wikipedia.org/wiki/Crowdsourcing
  3. Situs Crowdfunding KitaBisa : http://kitabisa.co.id/
  4. Situs Crowdfunding Indiegogo :  https://www.indiegogo.com/
  5. Situs Crowdfunding Kickstarter : https://www.kickstarter.com
  6. Situs Crowdfunding Start Some Good : http://startsomegood.com/Venture/the_asrc_food_justice_truck/Campaigns/Show/the_asrc_food_justice_truck
  7. Situs Rumah Perubahan : http://www.rumahperubahan.co.id/
  8. Situs Game Dreadout : http://dreadout.com/

 

Welcome to Mobile Messenger War

 

messenger

Sekitar 2-3 bulan terakhir kita dibombardir dengan beberapa iklan mobile messenger di televisi Indonesia, dimulai dari iklan WeChat, KakaoTalk, lalu Line yang menawarkan gairah baru untuk berkomunikasi melalui messenger dengan fitur-fitur menarik bagi penggemar chatting sekaligus alternatif messenger yang tersedia di industri komunikasi Indonesia, tapi sekaligus ancaman bagi para pemain lama di Indonesia, yang jarang melakukan penetrasi melalui spot iklan televisi, yaitu pemain lama seperti BlackBerry Messenger (BBM) & WhatsApp, yaitu aplikasi BBM sudah terbundle dengan perangkat ponsel BlackBerry maupun seperti WhatsApp yang sebelumnya telah dirilis dengan pola paket dengan promo operator telekomunikasi, ynag dikenal dengan promosi fitur chatting lintas platform serta dengan biaya yang kompetitif.

[Kisah Dibalik Perilisan Mobile Messenger KakaoTalk, Line, & WeChat]

KakaoTalk yang dirilis pada Maret 2010 dikembangkan oleh pengembang asal Korea Kakao Corp. Kakao dikenal sebagai perusahaan teknologi terbesar Korea Selatan yang telah banyak mengembangkan banyak aplikasi yang berbasis di kota Seoul. Kakao berafiliasi dengan korporasi pemilik Naver search engine terbesar di Korea Selatan, yaitu NHN Corp.

NHN Corp. mengembangkan messenger Line yang dirilis pada Juni 2011, dan terdapat cerita menarik namun berita duka juga dari perilisian Line tersebut, yaitu Line dikembangkan khusus untuk pasar Jepang melalui NHN Japan (Naver), ketika terjadi bencana gempa bumi Tohoku. Saat itu KakaoTalk mengalami lonjakan traffic luar biasa, hal tersebut terjadi karena infrastruktur telekomunikasi Tohoku tidak dapat digunakan terutama jaringan kabel (wired) telepon publik yang tidak berfungsi, sehingga banyak pengguna di jepang saat itu menggunakan KakaoTalk, yang selanjutnya menjadi messenger Line khusus di Jepang, dan dapat digunakan untuk membantu komunikasi publik terutama keluarga korban gempa bumi.

Lalu untuk WeChat dikembangkan oleh pengembang Tencent, yaitu holding company yang menyediakan beragam layanan & jasa di bidang teknologi, media, entertainment, internet, content provider, dan online advertising asal China. Wechat awalnya dirilis Januari 2011 dengan nama Weixin,dan kemudian mulai mengglobal dan dilakukan rebranding pada April 2012 dengan nama WeChat yang kita kenal sekarang.

[Welcome to Mobile Messenger War]

KakaoTalk merupakan pemain messenger utama & sangat populer digunakan di Korea Selatan yang didukung oleh korporasi NHN, dan Line yang masih berafiliasi dengan NHN, melalui Naver juga tidak hanya masif digunakan di daratan Jepang, namun sudah mulai menjarah global terutama kawasan Asia sama seperti kakaknya KakaoTalk. Namun raksasa teknologi Tencent, disaat yang bersamaan melalui berbagai produk teknologinya termasuk WeChat yang memiliki basis pengguna sangat besar di kawasan China, juga mulai melakukan ekspansi agresif ke kawasan Asia & bahkan mulai mengglobal. Bisa menjadi salah satu indikator mengenai persaingan di mobile messenger, bisa kita cek datanya Top Free application di Google Play, yang merujuk dari “gudang aplikasi” dari perangkat mobile berbasis platform Android yang sekarang menduduki rangking nomor wahid di dunia.

 

Dari data mentah dengan perhitungan kasar diatas dari Googple Play, Line menduduki posisi teratas, disusul KakaoTalk, WhatsApp lalu WeChat, dan diperkirakan setidaknya 50 juta sudah terdownload ke ponsel-ponsel berbasis Android. Dari data yang saya dapatkan dari Asian Global Impact, diperkirakan Line sudah hampir mendekati pengguna sejumlah 100 juta, kemudian KakaoTalk digunakan skeitar 70 juta, namun secara global WeChat memimpin dengan 300 juta pengguna yang mayoritas berasal dari kawasan China.

Trio messenger tersebut pun memiliki fitur-fitur yang mirip, tetapi dengan kekhasan masing-masing. FItur tersebut pun berhasil menarik sejumlah besar pengguna baru, fiitur-fitur yang berbeda & menawarkan sesuatu yang baru dengan pemain lama seperti WhatsApp & BBM, salah satunya yaitu desain interface yang fresh, lalu fitur group-chat, fitur video-call, fitur voice-call over internet, fitur file sharing berupa gambar, audio, video, & yang fenomenal yaitu fitur sticker mirip seperti emoticon namun dengan desain gambar yang ciamik & menggambarkan emosi-suasana hati ketika ber-chatting ria bersama kerabat & teman-teman.

Saya sendiri meng-install & menggunakan trio messenger sekaligus BBM & WhatsApp, namun dari sisi penggunaan sebagai mobile messenger, saya paling banyak menggunakan WhatsApp & BBM, disusul Line, lalu untuk KakaoTalk & WeChat saya tergolong sesekali saja menggunakannya. Namun tren dalam beberapa saat terakhir mulai banyak yang menggunakan Line & KakaoTalk, dan kebanyakan “terkesima” dengan fitur sticker yang “lucu” bin “unyu” hahaha 😀

Kita lihat saja bagaimana kelanjutan perang terbuka antara trio mobile messenger tersebut dengan pihak incumbent seperti BBM & WhatsApp tersebut, salah satunya berbagai promo menarik yang ditawarkan pihak pengembang messenger bekerjasama dengan pihak operator telekomunikasi, seperti pemberian layanan data gratis penggunaan messenger, contohnya yang dilakukan oleh KakaoTalk berikut, wah lumayan ya, kebetulan saya pengguna operator tersebut.. Dan seperti biasanya kita sebagai pengguna diuntungkan juga, dengan adanya beragamnya alternatif messenger yang tersedia, apa lagi ada paket promo yang bisa kita dapatkan untuk saling berkomunikasi & bersosialisasi :)

 

Sumber =

1. http://www.techinasia.com/mobile-messenger-war/#fnref:1

2. http://www.agimag.co.uk/asian-mobile-chat-titans-in-war-for-market-supremacy/

3. http://en.wikipedia.org/wiki/KakaoTalk – http://en.wikipedia.org/wiki/KakaoTalk – http://en.wikipedia.org/wiki/Line_(application)

4. https://play.google.com/store?hl=en

5. http://dailysocial.net/post/perang-aplikasi-mobile-messaging-manakah-yang-akan-menang

Kerja tanpa perlu datang ke kantor?? so what gitu loh?!?!

 

Dalam seminggu terakhir di jagat dunia teknologi dan dunia maya, heboh mengenai problema yang dialami oleh (internal) Yahoo! Global berawal dari memo internal yang dirilis oleh pihak manajemen Yahoo. Sesuai artikel yang saya baca dan telusuri, termasuk salah satu sumber yang terpercaya seperti yang tertulis di artikel The New York Times, lalu juga dibahas di beberapa artikel di Mashable portal berita yang sering membahas perkembangan dan tren dunia media sosial, teknologi, dan gadget tersebut, bahwa perusahaan digital dan berbasis teknologi jaringan internet akan menerapkan kebijakan bahwa seluruh karyawan harus datang secara fisik ke kantor dan bekerja di kantor, bukan melalui teknologi kolaboratif dimana para karyawan bekerja bisa dimana saja.

berikut sebagian saya kutip dari artikel di All Things Digital tentang mengenai respon kebijakan manajemen Yahoo tersebut sbb :

 “According to numerous sources, Yahoo CEO Marissa Mayer has instituted a HR plan today to require Yahoo employees who work remotely to relocate to company facilities. The move will apparently impact several hundred employees, who must either comply without exception or presumably quit. It impacts workers such as customer service reps, who perhaps work from home or an office in another city where Yahoo does not have one. Many such staffers who wrote me today are angry, because they felt they were initially hired with the assumption that they could work more flexibly”

sepengetahuan saya dari sudut pandang industri teknologi di Amerika dan Eropa serta mungkin sebagian Asia, pekerjaan dengan model serta berbasis internet dan teknologi sudah mulai beranjak ke model telecommuting, work remotely, dan bekerja dimana saja asal terkoneksi dengan jaringan internet, bisa bekerja dan berkolaborasi dengan tim internal kantor bahkan eksternal kantor. Artikel lain dari Mashable dapat juga dibaca di halaman ini banyak yang beraksi tergolong “kaget” dan merasa keputusan tersebut kurang tepat.

Langkah yang dilakukan oleh manajemen Yahoo dimotori oleh CEO Yahoo baru mereka Marissa Mayer, menjadi tidak hanya buah bibir internal Yahoo saja, namun para pemerhati dunia teknologi global. Keputusan yang dibuat sang CEO ketika bergabung dengan Yahoo pada Juli 2012 lalu, merupakan salah satu gebrakan yang dilakukan Marissa Mayer untuk meningkatkan produktivitas serta dapat bekerja lebih kolaboratif dengan bertatap muka, dan secara sosial bisa saling berkomunikasi serta bertemu secara fisik.

Pro kontra pola kerja yang membuat kita bekerja secara remote maupun bekerja yang setiap harinya harus datang ke kantor, sudah menjadi bahasan semenjak saya bekerja pada awal karir saya terdahulu. Pada awal-awal karir saya bekerja di salah satu konsultan dan sekaligus software house yang membangun dan mengimplementasikan berbagai macam aplikasi baik yang sifatnya produk yang bisa dikostumisasi maupun aplikasi yang dibangun dari nol sesuai kebutuhan dari berbagai klien.

Ketika itu pola kerja saya bisa bekerja secara fisik di tempat klien untuk berdiskusi, meeting, melakukan implementasi dll, serta terkadang datang ke kantor untuk melaksanakan internal meeting, sosialisasi, training, workshop, dll. dan pada saat bekerja di konsultan tersebut, saya juga masih kuliah tingkat akhir, so saya belajar dan mengerjakan tugas di kampus, sekaligus saya memantau pekerjaan saya, terkadang saya juga pernah bekerja dari rumah, dan intinya saya tetap bekerja dengan bantuan akses internet, dan di beberapa project tertentu, saya bersama tim mendapat “kemewahan” berupa fasilitas remote access ke jaringan internal kantor, sehingga bisa bekerja dimana saja asal terkoneksi jaringan. Hal yang saya lakukan tersebut diatas juga dilakukan oleh mayoritas karyawan di konsultan tersebut serta sepengetahuan pihak manajemen, so pola kerja working everywhere & everytime dengan bantuan teknologi jaringan bisa dilakukan di Indonesia meskipun belum dapat secara masif.

Menurut pendapat saya bekerja secara remote yang tidak mengharuskan selalu datang ke kantor punya beberapa kelebihan dan kekurangan, misalkan kelebihan bagi untuk ibu rumah tangga yang memiliki anak, dapat tetap mengasuh anaknya, dan di beberapa kantor, dengan bekerja dari rumah (atau tempat lainya) bisa lebih produktif, serta waktu yang dimiliki untuk perjalanan apa lagi di kota Jakarta yang rajanya macet dengan kondisi lalu lintas yang semakin parah disertai dengan terkadang cuaca yang tidak bersahabat dapat dialihkan langsung ke waktu bekerja dengan, membuat perjalanan ke kantor membutuhkan effort lebih, tapi disisi lain bekerja di rumah membuat kita tidak memiliki interaksi sosial yang cukup, karena terkadang dengan bertatap muka tidak dapat menggantikan teknologi apapun, meski sampai ada teknologi video chat, dan terkadang untuk sebagian orang bekerja bukan dikantor jsutru membuat produktivitas bekerja menjadi lebih menurun.

Saya punya teman yang bekerja sebagai konsultan digital dan media sosial bahkan dalam sebulan bekerja hanya sekitar 6-8 kali untuk datang ke kantor, karena semua pekerjaan yang dilakukan tergantung sekali dengan internet dan memang tipe pekerjaannya memanfaatkan dengan maksimal teknologi jaringan internet tersebut, dan setelah ngobrol lebih jauh, kantornya tersebut “hanya” merupakan representative office or kantor pemasaran saja yang dihuni tenaga support administrasi dan tempat meeting “resmi” saja, karena pekerjanya mayoritas bekerja di luar kantor.. amazing!!

So.. bekerja yang pekerjaannya dilakukan harus datang secara fisik datang ke kantor maupun bekerja secara remote memang harus disesuaikan kebutuhan dari sisi industri perusahaan tersebut bergerak, pola kerja, posisi pekerja tersebut, kebutuhan pasar baik internal maupun eksternal, dan jangan lupa infrastruktur dan prosedur/proses bisnis yang mendukungnya. Kerja tanpa perlu datang ke kantor?? so what gitu loh?!?! yang penting kinerja dan performance-nya bro si :)

Image source : Mashable [http://mashable.com/2013/03/02/working-from-home-2/]

Ruby Alamsyah

Beberapa hari terakhir ini semakin santer terdengar nama Ruby Alamsyah.. siapa dia??

Dia adalah “jagoan IT” sesungguhnya yang berani & mau membeberkan serta mempublikasikan perihal keamanan dalam bertransaksi via ATM. Dalam tayangan di Metro TV, beliau mempertontonkan bagaimana membobol mesin uang ATM dengan metode skimmer, dimana tayangan tsb., sudah beredar secara luas melalui Youtube (salah satunya dapat ditilik di http://www.youtube.com/watch?v=5LaJt9AeAOo&feature=related).

Untuk masyarakat awam, informasi tsb. menjadi sangat berharga, agar lebih berhati-hati ketika ber-ATM ria, dan patut didukung untuk penyebaran informasi yang bermanfaat tsb., namun pihak masyarakat di sisi lainnya, hal tsb. menimbulkan polemik dan bahkan mengajukan gugatan ke pihak yang berwenang terhadap penyebaran informasi tsb., dan “tokoh” yang paling santer yaitu saudara Roy Suryo (salah satunya dapat ditilik di http://www.youtube.com/watch?v=3NbDeTyvBbI dan di http://www.bloggaul.com/kopitozie/readblog/109238/ruby-alamsyah-vs-roy-suryo).

Saya tidak membahas polemik antara Ruby, pihak berwenang, Metro TV, KPI, hingga Roy suryo, namun pada penelusuran sosok Ruby Alamsyah tsb.

ruby
ruby

Dari hasil riset sederhana saya via internet, Ruby memang seorang pakar yang jago dibidangnya, yaitu IT security dan digital forensic. Dari profil Linkedin yang saya kunjungi http://id.linkedin.com/in/rubyalamsyah dapat terlihat informasi tsb., bahwa dia sudah lama menekuni bidang tsb., dan saya cukup percaya akan reputasi yang disandangnya, dibandingkan “tokoh” lainnya tsb. Di jejaring Facebook dapat ditemukan profil dia, yaitu di http://www.facebook.com/people/Ruby-Alamsyah/1789338745, dimana informasi pribadi & jejaring pertemanan menunjukkan hal tsb.

Dari ulasan & wawancara di http://www.perspektifbaru.com/wawancara/708 kita dapat melihat bahwa dia baru “show  up” baru-baru ini, dan bidang digital forensic yang dia tekuni juga hal baru. Ngomong-ngomong yang saya lakukan saat ini, yaitu mencari informasi & jejak digital tsb merupakan sebuah penerapan dari “digital forensic” tsb. Hal ini bisa anda lakukan pada orang-orang yang ingin tahu latar belakang atau jati dirinya.. yaa kata seorang teman, informasi di dunia digital (baca : internet), memudahkan orang mendapat informasi dengan cukup detil, dari tempat tinggal, statusnya (jomblo, pacaran, nikah, janda?!?!), kesehariannya, hingga musik favoritnya… etis atau tidak serta digunakan untuk hal positif/negatif..   yaa soal ini saya serahkan ke anda sekalian.. 😀

Sensor Internet

Aloha…

Sudah lama tidak posting di blog tercinta ini. Seperti alasan jadul yang tersohor itu, sibuk, gada waktu, maupun memang lagi males saja untuk ngblog!! Di sisi lain, beberapa waktu yang lalu, saya agak kesulitan mengakses internet dengan “tenang serta damai”, yaa karena faktor kesibukan tersebut.

hhmm… beberapa waktu yang lalu, memang sibuk dengan “kehidupan offline” di luar sana, terkadang masih sempat untuk membaca serta mengunjungi forum favorit serta microblogging, seperti update status di Facebook, Plurk, maupun Twitter, namun yaaa tetap tidak ngblog!!

Meskipun sempat tidak ngblog beberapa saat lalu, namun saya pun berpikir, di era kebebasan untuk mengakses informasi saat ini di Indonesia, kita patut mensyukuri akan “nikmat” tersebut, jika melihat infrastruktur yang (lumayan) yang tersedia, tingkat “melek internet” yang tumbuh setiap saat, dan adanya kegairahn dalam mencari informasi di internet.

Setiap harinya kita bebas mengakses informasi melalui situs apapun dan bebas berkoar-koar di jagat maya yang mahaluas ini.  Meskipun kita juga pernah terkena sensor internet tersebut, yaitu pembatasan akses informasi (baca : sensor internet) terhadap situs pornografi tempo hari oleh Pemerintah-Depkominfo, namun efeknya ternyata lumayan masif, dimana beberapa situs yang seharusnya bisa diakses dan tidak mengandung muatan pornografi terkena imbasnya.

Di belahan dunia yang lain, sensor internet tersebut ternyata benar terjadi, bahkan sudah masuk ke ranah masalah HAM.

Continue reading Sensor Internet

Wajah Baru Facebook di 2009!

Facebook (selanjutnya disingkat menjadi FB) yang menjadi penguasa dalam situs jejaring alias sosial networking, dengan berbagai inovasinya, yang memadukan kecanggihan teknologi internet dengan memperhatikan faktor interaktivitasnya, terkait hubungan antar pengguna Facebook tersebut. Sejarah mengenai FB juga pernah saya tulis mengenai FB sebagai pendatang baru yang muncul dengan berbagai fitur dan inovasinya.

Jika terbiasa dengan antarmuka FB yang seperti cuplikan gambar dibawah, di sisi bagian atas (header) dari FB ini, yaitu deretan standar, dari “Home” hingga, pengaturan akun FB kita di “Setting”, termasuk pengaturan kontrol privasi akun FB milik kita.

Kemudian di pojok kanan atas,  merupakan tab informasi “Request”, baik mengenai soal friend request, friend suggest, application/games invites, maupun group invites. Kemudian dibawahnya merupakan aplikasi-aplikasi standar dari FB, seperti groups, photos, marketplace, event, serta aplikasi pihak ketiga lainnya, baik games maupun kuis, dll.

Disusul dibawahnya informasi mengenai ulangtahun, undangan acara tertentu, dan fitur yang cukup unik dari FB, yaitu “People May Know You”,  sebuah fitur pencarian teman yang belum masuk ke daftar pertemanan milik kita, kita bisa menemukan(calon)  teman tersebut, berdasarkan hubungan ataupun jejaring pertemanan kita.

Dan kemudian tab-tab dari “News Feed” yang biasa saya sebut dengan “tabloid gosip” alias “infotaimentnya Facebook”, karena di bagian tab ini, kita dapat mengetahui segala aktivitas dan keluh kesah hingga “curhatan” teman-teman kita dalam keseharian mereka, yang “ditumpahkan” ke ranah dunia maya melalui FB ini.

Selanjutnya fitur “Status Updates” yang sensasional, karena fitur ini telah mengadiksi dan menjangkiti jutaan orang diluar sana, seperti jurnal, catatan kegiatan keseharian,bahkan seperti buku harian,  ataupun hanya ungkapan yang kadang tak bermakna, namun “penting” bagi empunya, yang saya sebut “curcol dijital” alias curhatan colongan versi dijital!! n_n

Kemudian di tab selanjutnya, yaitu “Photos” (bisa dilihat di artikel saya mengenai FB dan fitur photo albumnya) dan Links, serrta dapat ditambahkan tab lain sesuai kebutuhan penggunanya.

Namun, ketika asek-asek menjelajah dunia maya tsb., termasuk FB, saya menemukan berita terbaru, bahwa FB akan melakukan desain ulang dari antarmuka FB tsb., sehingga FB akan muncul dengan wajah barunya di tahun 2009 ini, bisa dilihat dari gambar yang saya capture dibwah ini.

 

Dilihat dari capture gambar diatas, maka akan ada perubahan cukup radikal dari kebiasan kita berfesbuk ria. Intinya, FB akan semakin asek dalam berhubungan dengan teman-teman kita, lagipula pengelompokkan pun mudah-mudahan menjadi lebih user friendly dan lebih terpadu.

Facebook : Networking, Bisnis, dan Produktivitas Kerja

Beberapa waktu yang lalu, ketika saya dalam perjalanan ke daerah bilangan Sudirman dengan bos saya untuk meeting dengan bapak-ibu klien terhormat, saya mendapati pengalaman cukup unik, dimana terjadi percakapan singkat yang menyoal bagaimana Facebook (selanjutnya disebut FB), dapat mendukung produktivitas kerja dan karir kita.

Si bos kita satu ini, (terkadang) cukup sinis yang terkait dengan media sosial seperti instant messeger yang digunakan untuk chatting, lalu social networking seperti Friendster dan FB, forum diskusi, dan terkadang juga ketika kita mengakses situs-situs yang tidak ada hubungannya dengan pekerjaan, dan hingga di suatu meeting internal, beliau mengingatkan untuk fokus pada pekerjaan, serta mengurangi hal tersebut, dan kemudian bermunculan ocehan, omongan, serta komentar dari rekan-rekan karyawan, dari yang sinis, sedikit kompromistis, hingga menganggap suatu lelucon saja.

Saya juga punya pemikiran sendiri mengenai isu tersebut, yaitu bersosialisasi di dunia maya saya pikir perlu dengan memanfaatkan fasilitas koneksi internet, lagipula saya pribadi punya keterbatasan untuk fokus terus-menerus dalam suatu periode waktu (7-8 jam kerja), dan perlu berelaksasi sejenak, entah itu chatting sebentar, untuk menyapa kawan-kawan, atau posting something, entah berkomentar di wall FB beberapa teman, entah berkomentar foto di FB (lihat postingan saya mengenai aktivitas berkomentar soal foto-foto di FB), entah cuma melihat sejenak foto-foto “lucu” di album foto teman-teman, ataupun berkomentar soal “update status message” mereka, yang intinya penyegaran sesaat, lagipula jika pikiran santai, maka terkadang kita juga akan lebih baik dalam bekerja, dan produktivitas pun meningkat!! Lagipula akses di kantor memang full access, tanpa batasan, dengan kecepatan yang lumayan cepat juga, dan kebetulan kantor saya termasuk perusahaan di industri TI, yang notabene harus terkait dengan dunia maya, yaaa (terkadang) untuk unduh-unduhan lagu, video, ataupun update aplikasi terbaru biasa juga dilakukan oleh rekan-rekan saya.

Tiba-tiba si bos saya ini pun bertanya seperti ini :

“cha, punya account fesbuk ga??”

yaa.. saya cukup kaget mendengar pertanyaan tiba-tiba seperti itu, padahal topik obrolan sebelumnya mengenai progress project maupun mengenai soal makanan (maklum saat itu sudah jam makan siang dan saya masih berada di jalanan tol ibukota bersama si bos ini, intinya yaaa laper bos!!).

“ada pak.. saya punya.. kenapa yaa pak??” jawab saya.

“oohhhhh… cuman nanya aja cha.. bagus itu fesbuk yaa” balas si bos.

weekksss… kenape ni bos, pikir saya, kesamber gledek apa yaa?? n_n

padahal isu penggunaan media sosial seperti yang saya jelaskan diatas, tergolong cukup “rawan”!!

“tau nda.. projek yang kita ikutin itu, saya dapat dari fesbuk cha..”

“dari fesbuk?? maksud bapak bagaimana yaa??”

dan kemudian beliau langsung melihat saya dengan tersenyum.

“awalnya saya disuruh bikin fesbuk ama teman-teman saya, banyak email-email yang ngundang gitu..”

“oww.. di invite yaa pak, memang fesbuk dan kebanyakan social networking lain kayak frenster juga proses invite dan joinnya via email.. tapi bisa juga register dulu, lalu kita bisa add yang istilahnya terkoneksi  atau terhubung sebagai teman pak, jadi nanti kita bisa ketemu teman-teman yang lain, dan semua bisa saling terhubung dalam fesbuk itu” jawab saya kilat.

“waaa.. percha tau banyak yaa?? tau juga soal social networking juga yaa?? saya sering baca di majalah dan internet, apa itu yaa?? networking gitu cha??  sering fesbukan cha ??”

wekksss.. mati gue!!  Ini pertanyaan “rawan bin jebakan” pikir saya.

“yaa.. kadang-kadang pak, kalau lagi ada waktu senggang, saya akses situs fesbuk, yaa silaturahim dengan teman-teman pak” jawab saya diplomatis, “..Social networking memang hampir sama dengan aktivitas networking gitu, seperti dunia kerja dan bisnis pak, saling berhubungan dan berinteraksi satu sama lain yang saling menguntungkan.. dan konsepnya diterapkan di internet pak..” jawab saya kemudian.

“nah itu dia cha.. saya tadinya males bikin beginian, saya pikir buang-buang waktu.. kayak mainan abg aja, ternyata ada manfaatnya juga..” balas si bos.

“tergantung manfaatnya bagaimana pak.., lalu apa hubungannya dengan projek kita pak”  jawaban diplomatis lagi dari saya.

“saya juga punya fesbuk cha” waa si bos punya fesbuk, cukup mengejutkan pikir saya.

“saya nulis-nulis di fesbuk teman-teman lama saya, bales tulisan mereka di fesbuk saya,  say hello gitu cha.. lama-lama kita telpon-telponan, lalu meeting dan ada prospek untuk kerjaan baru untuk kita.. dan salah satunya projek ini cha.. gitu cha..” jawab si bos.

“ooowww.. gitu pak.. bagus dong pak” respon saya atas omongan si bos ini.

“fesbuk juga punya sisi positif jugaa yaa.. makanya obama bisa menang pake fesbuk ini salah satunya yaa..”

“oowww.. iya pak, fesbuk memang tujuannya seperti yang saya bilang tadi, untuk social networking pak”

Seperti yang telah dijelaskan diatas, FB memang bertujuan untuk saling berinteraksi sosial dalam ranah dunia maya. Dan dari hasil pembicaraan dengan si bos, FB memang merupakan salah satu alat untuk netwoking kita dalam bekerja dan berbisnis, dan bukti nyatanya dari pengalaman bos saya.

Lalu si bos di penghujung perjalanan menuju tempat klien, berkata : “yaudah cha.. nanti saya jadi teman juga di fesbuk yaa.. di add kan??”

“oww… iya pak, nanti kalo saya ada waktu untuk akses fesbuk” jawab saya menutup topik obrolan soal FB ini.

Hhhmmm… sampai saat ini, saya belum “add” si bos untuk jadi teman di FB saya. Dan beberapa rekan kerja di kantor saya beritahukan mengenai  keberadaan akun FB si bos  juga cukup terkejut akan hal tersebut, dan merasa entah kenapa “emoh” menjadi teman si bos di FB.

Dan saat ini sedang berpikir apa untung ruginya jadi teman beliau di FB, bisa-bisa dia tahu “privasi” dalam keseharian saya ber-FB ria, meskipun ada aturan kontrol privasi dari FB, dan teman-teman kantor mungkin berpikiran sama dengan saya juga yaa..  hehehe…  n_n

Facebook Photo Comment : so addictive!!

Di tulisan saya mengenai Facebook dan foto telah dibahas mengenai fungsional dan fitur-fitur yang berhubungan dengan foto di Facebook tersebut. Dan fitur satu ini merupakan salah satu favorit saya, serta sekaligus sebuah pelampiasan yang saya sebut efek narsisme dijital.

Setelah larut dalam dunia FB dan berkutat dengan aktivitas add, invite serta approve friends/groups, menganduh foto-foto narsis, dan akhirnya terjebak dengan aktivitas photo comment… fitur yang mengadiksi ketika ber-FB ria!!

Ancur!! enggak sopan!! dasar!! ihhh!!

Hahaha.. saya tertawa puas ketika membaca komentar-komentar di album foto online di akun Facebook (FB) saya. Tanpa merasa bersalah dan tanpa memandang tatakrama, teman-teman saya menganduh foto-foto “lucu”, aneh, dan gaib. Dan dalam sekejab komentar-komentar yang “mencerahkan” dan sedikit nakal pun meluncur dari postingan mereka semua. Dari kata-kata sopan yang mendayu-dayu, hingga cercaan berbau kebun binatang pun meluncur.. bahkan kalimat yang membutuhkan intelejensia lebih, yang secara implisit memiliki arti dan tafsir yang berbeda pula.

Saya beranggapan orang sudah bosan dengan pose foto yang “itu-itu” saja, maka ide kreatif dan semangat inovasi pun muncul dari sudut pengambilan, lokasi foto, subjek foto, hingga foto-foto yang sebenarnya biasa saja, menjadi unik, karena caption/judul fotonya disertai komentar-komentar yang “unik” juga.

Fitur FB satu ini, yaitu album foto, serta (hampir) semua situs jejaring sosial (social networking) memiliki fitur yang ide awalnya sederhana ini, yaitu sebagai album foto online, yang terintegrasi dengan jejaring sosial kita, tetapi album foto ini memiliki efek yang luar biasa. Sesuai dengan tujuan dari jejaring sosial tersebut, yaitu berhubungan dan berinteraksi dengan orang lainnya, dan salah satunya melalui bentuk media yang disebut album foto tersebut.

Ketika masih berjejaring sosial dengan Friendster (FS), kita selaku pengguna FS, sering memanfaatkan fitur foto juga, yang merupakan fitur unggulan yang digemari para penggunanya, dan berujung pada virus narsisme dijital. (baca postingan saya juga mengenai efek narsisme dijital di Friendster, yang saya sebut virus fotogenik friendster di pembahasan mengenai jejaring sosial di Friendster).

So… saya sendiri sudah terkena dengan virus narsisme dijital tersebut, padahal dulu paling emoh ikutan “sesi foto”… eh sekarang jadi kecanduan foto-foto, menganduh, dan berkomentar tentang foto-foto tersebut.

Facebook : Pendatang baru dalam dunia “situs jejaring sosial”

Setelah membahas mengenai situs jejaring sosial Friendster di posting sebelumnya, sekarang saatnya sang “bayi ajaib”, yaitu Facebook. Facebook (selanjutnya Facebook disingkat menjadi FB; FB populer disebut oleh pengguna Facebook, sama seperti Friendster dengan FS) dibangun oleh Mark Zuckerberg, seorang mahasiswa Universitas Harvard yang mengambil kuliah bidang ilmu komputer dan psikologi. Dari kuliah yang diambil MZ, kita dapat mengetahui, bahwa MZ (saya bisa memanggil jenius Mark tsb. dengan MZ) secara praktikal, menggabungkan ilmu komputernya dengan ilmu psikologi.

MZ membuat/membangun situs jejaring sosial tidak hanya berkutat dengan mengulik teknologi web yang canggih (teknologi Web 2.0 Ready, Java, AJAX, Facebook Apps Framework dsb.), namun juga memperhatikan “sisi manusianya”, sisi psikologisnya juga, atau kalau di teori kuliah komputer dulu tuh, sisi brainwarenya… mantab!!

MZ membangun FB tsb., berawal dari hobi dia mengembangkan aplikasi berbasis teknologi web dan jejaring sosial. Sebelumnya, MZ telah membuat proyek seperti Coursematch (bertujuan agar mahasiswa Harvard mengetahui tentang hal terkait kegiatan akademiknya) dan Facemash (bertujuan agar pemuda-pemudi bisa mengukur nilai dari “tingkat ketertarikan” antar mereka, yang ujung-ujungnya soal “dating”).

Lalu datang ide tentang jejaring sosial FB ini, dimana terdapat situs jejaring sosial yang dibuat berdasarkan suatu kelompok/lingkungan/komunitas tertentu, dan akhirnya MZ memutuskan membuatnya berdasarkan dari lingkungan kampusnya Harvard. Kata “Facebook” sendiri berasal dari “dokumen” yang digunakan oleh maba-maba Harvard (baca: mahasiswa baru) untuk tugas “ospek” ketika baru menginjak pertamakali di universitas tsb. FB digunakan untuk membuat profil mereka, serta mereka harus membuat/mengumpulkan profil orang lain, dan kemudian “dokumen” tersebut harus selalu dimutakhirkan (english: update), ketika bertemu dengan maba lainya, ataupun senior mereka, hehe.. tiba-tiba saya teringat jaman bahula ketika masih “muda imu-imut” dulu.. haha.. n_n. Bagaimana kita dahulu “dipaksa” mengerjakan hal tsb. yang kita anggap “ega penting gituloh”, dan ternyata dibalik semua “kerjaan ega penting” itu, ada maknanya, yaitu proses mengenal maba lain, senior, kehidupan kampus, dan masyarakat (baca: interaksi sosial), serta memaksa kita untuk disiplin juga.

Sebenarnya FB tidak jauh berbeda dengan FS, namun FB membentuk/membuat jejaring sosialnya berdasarkan batasan suatu kelompok/lingkungan/komunitas tsb., sehingga mengambil konsep pengembangan komunitas dalam pengembangan FB tsb. Dan fitur FB yang membuat perbedaan cukup signifikan menurut saya, yang membedakan dengan situs jejaring sosial lainnya, yaitu adanya aplikasi khusus yang dapat dikembangkan pihak ketiga diluar pengembang inti FB. Aplikasi tsb. dapat disisipkan kedalam FB tsb., sehingga pengguna FB “menikmati hasil kreativitas” tsb., berupa permainan “lucu” seperti balapan mobil, saling memberikan kue/makanan, bermain liga sepakbola virtual, memberikan hadiah/ecard ke teman, atau saling bertarung antar mahluk gaib (vampire, werewolf, slayer), dan ribuan permainan lainnya.

Dari ide tsb. MZ pun mengembangkan FB dengan dibantu oleh rekan-rekannya, Eduardo Saverin, selaku penyandang dana, serta Dustin Moskovitz dan Chris Hughes, selaku pengembang teknologi dan promosinya, dan akhirnya meluncurkan FB pada Februari 2004.

Dan dalam tempo tidak lama, FB tidak hanya berkutat di Harvard saja, namun berkembang ke universitas lain pada Maret 2004, seperti Yale, Columbia, Stanford, dsb. Lalu pada September 2005, MZ meluncurkan FB untuk lingkungan sekolah, komunitas, kelompok, perusahaan, dan pada September 2006, telah dibuka untuk umum, hingga merambah dunia dan mulai dikenal di Indonesia!!!

Disarikan dari :

http://www.guardian.co.uk/technology/2007/jul/25/media.newmedia

Friendster : Sebuah situs jejaring sosial

Ngaku deh… pasti punya akun friendster, sebuah situs jejaring sosial yang anda daftar, ikuti, serta “mainkan”, dan akhirnya (mungkin) “ketagihan”, pasti friendster kan?? Hehe… siapa yang tidak tahu soal friendster ini.. dan (mungkin) setiap kita bersosialisasi (terkait dengan internet/online (ada yang bisa memberitahukan saya padanan kata online-offline??), terkadang juga offline) pasti ada semacam pertanyaan seperti ini :

·Eh lo punya fs (friendster) ga?? Add gw dong!!

·Ntar kirim testi ke gw ya!! (sekarang lebih dikenal dengan comment)

·Jawab/bales testi gw dunk!!

·Profile fs lo keren juga!!

·Poto fs lo bagus jg tuh!!

·Dst.

Konsep situs jejaring sosial tsb., memang luar biasa dimana setiap orang dapat membuat halaman situs pribadinya sendiri (anda sadar tidak, halaman profile friendster dan semua anakannya itu, tergolong situs pribadi sederhana loh, padahal ketika “jaman bahula” dulu, susah payah cuma membuat situs seperi itu, sampai memburu dan hingga menumpang di hostingan gratis di internet, untuk membuat sebuah situs pribadi seperti friendster!!), dengan menampilkan profil beserta informasinya, dari nama (entah nama lengkap, panggilan, asli, palsu, nama beken, bahkan nama yang (sok) keren, dsb.). itu baru dari nama!! Lalu ada informasi seperti biodata, dari info soal asal sekolah, kuliah, tempat kerja, musik favorit, makanan favorit, deskripsi pribadi, orang yang mau ditemui, hingga soal status!!

Lalu ditambah pula dengan fasilitas album foto/gambar online, dimana kita dapat memposting dan memamerkan foto-foto kita ke teman kita, sekaligus tempat penyimpanan foto online, meskipun saat itu, ketika saya membuat akun di friendster pertamakali, masih dibatasi sekitar 20-30an foto. Disinilah “permasalahannya”, ada sebuah virus baru yang muncul, yaitu saya sebut sebagai “virus foto narsis friendster” dengan varian lain “virus fotogenik friendster”, yang disaat bersamaan pula, tren ponsel berkamera (telepon seluler; untuk yang kurang tahu, soalnya ada beberapa teman yang bertanya (berkali-kali), dan hanya familiar dengan istilah “hape”) saat itu sedang hot-hotnya!! Seperti kata pepatah, “setali 3 uang”, yaa… virus “itu” pun didukung tren ponsel berkamera, maka penyebaran virus pun cepat menjangkiti ke setiap orang (khususnya abg/remaja yang memilikiakun di friendster). Dan lucunya, posisi foto “itu-itu aja”, contohnya dari sudut pengambilannya dari posisi depan atau atas atau samping dengan sudut yang “tepat”, serta dengan “pencahayaan” yang “tepat” pula yang didukung kecanggihan kamera dijital, maka si empunya yang di foto terlihat fotogenik!! Atau bersusah payah bergaya “friendster photo minded” lainnya (saya sendiri bingung menjelaskannya, namun coba anda perhatikan foto-foto teman anda, maka anda pasti mengerti maksud saya).

Tidak hanya menampilkan biodata dan foto saja, lalu selanjutnya kita dapat membuat semacam daftar teman, dengan meminta teman kita untuk mendaftar ke situs friendster tsb. (istilahnya “invite”) atau menjadikan/mengajukan dirinya sebagai teman (istilahnya “meng-add”), dengan cara membuat semacam “invitation” melalui email serta melalui proses konfirmasi atau persetujuan. Namun ada cara pula juga untuk “menambah teman”, seperti mencari teman (saya sebut istilahnya “friend hunting”, dan kalau di-indonesiakan menjadi : “memburu teman”) di daftar teman kita, dan akhirnya kita melakukan proses “add” yang dijelaskan tadi. Aktivitas “friend hunting” tsb., untuk mencari teman yang kita kenal dari lingkungan pergaulan kita, seperti teman SD, SMP, SMA, kuliah, teman organisasi, kepanitian, kantor, kerja, magang, ataupun mencari teman baru, seperti mencari temannya teman, temannya teman teman teman!!

Setelah kita “mempunyai teman” di dunia per-friendsteran tsb., friendster juga dilengkapi dengan fitur “berkomunikasi serta bersosialisasi”, dan yang paling legendaris yaitu testimonial!! Ide awalnya (mungkin), teman kita tsb. dapat memberikan semacam kesaksian (saya ambil dari arti kata testimony) dari si empunya yang memiliki akun friendster tsb. entah dari aktivitas keseharian, sifat, kesenangan, event tertentu yang dilakukan bersama, dsb. Sehingga memberikan gambaran si empunya tsb., namun sebagian orang salah menafsirkan kata “testimonial”., dan lebih condong ke arah komentar, terbukti kata testimonial diganti menjadi “comment”!!

Maka, friendster pun benar-benar menjadi sebuah situs jejaring sosial, dimana dari “comment” tsb., kita dapat saling bersosialisasi, saling mengirim comment tsb., meskipun ada fitur “message” atau “group”, tetap comment juaranya!! Dan saat ini pula, comment tsb. tidak hanya berisi/diisi dengan teks saja, namun bisa dengan foto, animasi, bahkan video!! Begitupula dengan profil friendster tsb. tidak hanya profil standar friendster, namun bisa pula dikostumisasi sesuka kita, profil berupa kombinasi warna dan foto/gambar, serta dapat ditambahkan pula dengan aplikasi tambahan yang hanya “copy-paste” kode HTML/CSS, mulai dari live-chat, video, pemutar musik, galeri foto yang “ciamik” dengan animasi yang unik, lucu, dan warna-warni.

Dan sesuai survai mendadak dengan sampel yang dapat mewakili populasi pengguna friendster, dengan tingkat keyakinan 90%, serta menggunakan metodologi wawancara dengan jawaban yang valid, serta dengan cara yang disebut “pengalaman pribadi”, maka disimpulkan bahwa aktivitas “friend hunting” tsb.. menjadi aktivitas yang paling sering dilakukan pengguna friendster. Mereka mengatakan beberapa alasan/motifnya, yaitu sbb :

·Gw mo cari temen SD yang dulu-dulu…

·Gw mo dapet kenalan/teman baru..

·Gw mau cari pacar baru..

·Gw mo cari mantan pacar waktu sma dulu..

·Gw siy cuma have fun aja..

·Gw mo add temen kepanitiaan baksos kemarin..

·Gw mo cari temen yang suka musik jazz..

·Gw disuruh add..

·Gw baru bikin account fs niy.. mo nambah temen aja..

·Dst.

Melihat dan membaca uraian diatas, friendster memang Sebuah situs jejaring sosial!! Dan saya akui, friendster menjadi semacam “maha-virus” yang lebih “berbahaya” dari h5n1 (flu burung) yang tersohor itu. Sesuai data yang saya dapat dari time.com (coba cari di time.com atau googling saja dengan kata kunci data friendster social networking), bahwa virus tsb. telah menjangkiti lebih dari 58 juta orang dan dari total pengguna friendster sedunia tsb., Indonesia merupakan salah satu korban virus terbesar tsb., berdasarkan alexa (situs “web tracker” untuk lalulintas data internet). Jadi ayo friendstering!!