Personal Project : Dari #KomuterKota sampai Durabita

Dalam sebulanan terakhir saya (sok) menyibukkan diri, selain sibuk di pekerjaan utama saya yang sedang (belajar) membangun sebuah produk digital, seperti yang saya bagikan kisahnya di artikel blog terakhir “Menjadi Product Manager”, Alhamdulillah saya masih ada sedikit waktu tersisa dan dimanfaatkan untuk mulai menekuni personal project yang berbeda. Ya.. mungkin diluar sana termasuk dalam lingkaran pergaulan saya, maupun kenalan yang saya temui di berbagai kegiatan atau komunitas banyak memiliki project diluar domain profesional utamanya.

Saya mengenal seorang kawan yang bekerja di suatu perusahaan dengan load kerja cukup sibuk, masih bisa menangani bisnis jual beli mainannya, lalu menangani beberapa project luar kantor, bahkan masih bisa menyisakan waktu mengasuh beberapa komunitas online, dan bisa menulis blog dengan cukup rutin dikala senggangnya.. SALUT! Mencoba mengisi waktu dan produktif membuat sesuatu yang positif, Alhamdulillah jika bisa mendapat keuntungan materiil, maka saya pun mulai secara bertahap untuk berkarya, salah satunya juga berusaha ngeblog untuk kebutuhan personal.

 

Personal Project #KomuterKota

Berbeda dengan personal project yang dimulai di sekitar pertengahan tahun 2015, yaitu berkutat dengan hobi fotografi dan asyik (belajar) menggunakan kamera DLSR dan kamera hape sekalipun. Ketika itu,  saya juga baru mengenal sekaligus menekuni genre fotografi street yang sempat menjadi alternatif baru di scene fotografi Indonesia, bahkan sampai ikut komunitasnya, mendatangi beberapa acara bertema fotografi dan mulai serius membaca beragam artikel foto, sampai membeli buku foto, bahkan sempat berkongsi dengan teman-teman kosan mendirikan Locana Indonesia.

 

Turun. #KomuterKota

A post shared by Komuter Kota (@komuterkota) on

 

Dan akhirnya saya pun mencetuskan proyek foto KomuterKota yang ditekuni karena keseharian saya berkomuter kota, baik menggunakan angkot, bis, kereta listrik, sampai era ojek online dan masih berlanjut sampai sekarang, meski dari sisi kuantitas sedikit berkurang, namun sisi positifnya dan sepertinya bakal bisa menjadi project jangka panjang, dan mungkin nanti ketika kesibukan pekerjaan semakin berkurang, bahkan ketika pensiun nanti,  saya merasa hobi fotografi ini, selain hobi jalan-jalan alias travelling, kulineran, membaca, blogging, dan menonton film, bisa jadi hobi tersebut nanti menjadi salah satu kesibukan utama saya.. who knows??

Project ini dilakukan sebagai hobi dan bertujuan salah satunya mengasah sedikit jiwa seni dan kreativitas melalui fotografi, bahkan semakin kesini saya menyadari masih banyak yang harus dipelajari, mengetahui batasan dan kekurangan, sekaligus sedikit demi sedikit mengetahui kelebihan yang bisa didorong lebih maju, lalu merasa ada beberapa hal yang seharusnya bisa dieksplorasi lebih lanjut, serta tentunya semakin menyadari bahwa waktu itu menjadi barang yang sangat mahal dan berharga.

 

Mimpi & Realita

Unsplash Image

Unsplash Image

 

Sepanjang saya mengenal internet, maka media digital, situs berita atau portal  informasi pernah menjadi salah satu obsesi saya pribadi dalam hal keinginan membangun sebuah media digital dengan content yang unik sekaligus membangun basis user yang cukup besar, kemudian jika ada traksi positif dan traffic yang menjanjikan, saya pun berniat masuk ke tahap implementasi bisnis yang menyasar profitablitias, bahkan bermimpi memiliki startup dan ujung-ujungnya memiliki perusahaan sendiri.

Selain selama ini menerima paid job dari pemilik project tersebut, saya pun sudah beberapa kali saya belajar dan berusaha membangun mimpi tersebut, dengan mencetuskan sendiri atau berkolaborasi dengan orang lain melalui berbagai project terkait media digital, dan dari pengalaman tersebut semuanya hampir tidak berjalan mulus, bahkan sempat menderita kerugian, baik materi & non materi, meski ada juga yang akhirnya mendapatkan hal positif dan bisa exit dengan beruntung!

Nah.. di poin ini, ketika saya begitu passionate untuk memulai sebuah project yang memang dari awal untuk fokus ke bisnis dan profit, bahkan dengan model funding boothstrap atau mendapat funding dari pihak eksternal, maka ada saja pain point dan blocker yang tidak terkira dihadapi, meski ada beberap kasus bisa ditangani dan diselesaikan, namun poinnya hal bahwa memang tidak mudah dan ada dampaknya baik materi & non materi, namun hal ini bisa dijadikan pengalaman dan saya anggap ongkos belajar juga.

Lalu poin selanjutnya, yaitu khusus untuk blog ini, selama beraktivitas blogging, ternyata Alhamdulillah bisa menutup biaya domain+hosting tahunan dan masih ada sisa jajan sana sini 😀 padahal blog ini tergolong tidak rutin update (jika dibandingkan rekan blogger lainnya, apa lagi rekan pro -blogger), traffic-nya tergolong standar personal blog, tetapi tetap masih ada pembaca setia yang masih berkunjung (makasih ya bro sis!), serta masih banyak PR untuk teknis optimasi struktur website, SEO-nya, dsb. Sebagai catatan, blog ini dibuat dan disiapkan dari perdana bukan untuk tujuan profit, dan sampai sekarang jika ada tawaran job karena blog, saya anggap sebagai bonus rejeki tambahan saja, so woles aja bro!

 

Membangun Durabita

Tidak seperti project lainnya, yang minim publikasi dan informasi,  atau isu perihal keinginan saya mau berbagi cerita, tetapi karena memang sifatnya confidential, maupun masih dalam tahap awal, sehingga belum bisa bercerita banyak, atau merasa belum ada yang dibanggakan atau merasa tidak pantas diceritakan dan belum bermanfaat untuk warganet.

Kali ini saya coba berbagi cerita tentang inisiatif saya berikutnya yaitu membangun Durabita dari awal, semenjak ketika pelaksanaan, sampai nanti apakah berujung sukses, atau bahkan kegagalan, saya coba menceritakan hal tersebut, siapa tahu bisa berguna dan bahkan mendapat masukan or kritikan dari publik.

 

Durabita.com
Durabita.com

 

Durabita adalah blog yang coba saya bangun karena kesulitan dalam mencari data atau informasi yang valid, dan keinginan saya pribadi dalam mengumpulkan, menyimpan, serta mengkurasi beragam data dan fakta terkait dunia digital, kemudian saya coba tampilkan di sebuah blog, yang saat ini bisa dibilang statusnya masih di tahap pre-alpha.

Saya mengetahui memang diluar sana mungkin sudah ada ribuan situs atau blog sejenis, namun saya coba batasi cakupan content di beberapa topik tertentu dan spesifik, kemudian perlu waktu untuk penyesuaian dan pendekatan dalam penyampaian informasinya. Alih-alih untuk membuat content sebanyak mungkin, saat ini meski jauh dari kata sempurna, saat ini dicoba untuk membuat content atau tulisan yang sebisa dan sebaik mungkin, syukur-syukur bisa dimengerti dan bermanfaat.

Menurut saya dengan membaca, mempelajari, lalu menuliskan dan mempublikasi menjadi sebuah artikel di media digital, maka mau tidak mau saya harus paham beragam data dan informasi yang dikumpulkan, sekaligus mengasah dan melatih kemampuan menulis saya untuk “sedikit lebih serius” atau bahkan membuat tulisannya menjadi lebih “gaul”, nanti akan dilihat lebih lanjut di sisi hasil tulisan maupun traksi traffic, atau sambutan warganet, maupun bisa saja dari sisi saya pribadi merasa perlu melanjutkan atau tidak.

Selain itu, salah satunya pemicunya yaitu saya ingin ngeblog kembali di lingkungan Blogspot, lalu mencoba fitur custom domainnya, dan disaat bersamaan ketika itu sedang ada promo domain dotcom yang sangat murah dan promo besar-besaran (bisa dicek promonya dengan klik dsini jika masih ada) di salah satu penyedia domain terkemuka tersebut.

FYI saya mulai blogging dari Blogspot, namun tidak bertahan lama karena beragam alasan. Lambat laun saya pun mencoba platform blogging lainnya, dari Multiply, Tumblr, sampai akhirnya saya mencoba WordPress. Ketika merasa sudah siap, saya pun akhirnya memutuskan membeli hosting dan domain di salah satu penyedia layanan tersebut, yang masih saya gunakan sampai saat ini.

 

Langkah Selanjutnya

Setelah melakukan konfigurasi custom domain antara Blogspot dengan domain provider, kemudian sedikit melakukan tweak theme template sederhana di Blogspot. Lalu saya pun mulai klaim username di media sosial dengan membuat beberapa akun media sosial populer, dan tidak lupa memikirkan sisi desain logo hingga brandingnya secara sederhana, agar apa yang saya bangun bisa dikenali identitasnya, syukur-syukur memiliki branding yang cukup dikenal nanti.

 

Durabita
Durabita

 

Kemudian saya pun mulai membaca dan menulis artikel blognya berdasarkan yang data dan laporan saya pilih, dan hasil perdananya saya pribadi tidak puas, namun saya pikir tetap saya rilis saja dulu, toh nanti akan terus berkembang format dan gaya penulisannya.

Saat ini Durabita dengan kapasitas dan kemampuan saya pribadi, hanya mampu menghasilkan 4 artikel singkat perbulan disertai infografis yang saya ambil dari sumber aslinya. Dari sisi traffic masih jauh dari target, dan paling tidak, menurut saya membutuhkan waktu mungkin sekitar estimasi 6 bulanan kedepan, dan itu pun tidak ada garansi bakal sukses, so sama seperti inisiatif sebelum-sebelumnya, anggap aja ini tes pasar, atau anggap aja ini MVP-nya or pilot project-nya, dan investasi blogging jangka panjang untuk saya pribadi.

Sekitar 2 mingguan setelah Durabita diluncurkan, saya kaget menerima email “say hello” dari salah satu sumber data yang saya jadikan inspirasi tulisan dan saya terbitkan di Durabita. Inti dari email tersebut lebih kepada konfirmasi link data sebagai rujukan yang terupdate,  dan tawaran kerja sama atau kolaborasi kedepannya. Meski saat ini belum ada keuntungan finansial yang didapat, ternyata sudah dibaca segelintir orang, padahal saya belum melakukan effort optimasi, namun sudah mendapat respon dari pihak eksternal, maka hal ini bisa menjadi sinyal bahwa artikel dan blog Durabita ini sudah mulai dirasuki crawler mesin pencari.

Kedepannya semoga hal positif yang saya kerjakan ini bisa memberikan manfaat positif dan menjadi lahan belajar baru sekaligus sumber pahala kedepannya, karena sudah menyebarkan ilmu yang Insha Allah bermanfaat.. AMIN!

 


 

Referensi :

  1. Durabita.com

 

Ayo Kasih Komentar Dong - Leave a Reply