Tag Archives: belajar

8 Hal Yang Sebaiknya Harus Dilakukan Ketika Memiliki Komputer Baru

Alhamdulillah! Kata pertama yang saya ucapkan ketika sudah membeli dan memiliki sesuatu yang baru, seperti baju baru, handphone baru, komputer atau laptop baru. Kebahagian duniawi dan materiil ini harus disyukuri, bagaimana caranya? Caranya dengan memanfaatkan dan merawat sebaik-baiknya barang tersebut agar awet dan digunakan secara positif! ūüôā


Di beberapa pekan terakhir saya disibukkan dengan melakukan riset dan membandingkan beragam merk dan seri laptop yang beragam, ditengah kenaikan harga dan kelangkaan komputer (baca: ghoib) di era new normal pandemi, khususnya laptop entry & middle level, maka saya pun baca-baca untuk refresh dan update kembali beragam hal mengenai apa saja yang harus dipersiapkan ketika memiliki komputer baru. Nah.. setelah membaca banyak artikel dan melihat beragam video yang saya temukan di internet dan sudah saya lakukan sesuai pengalaman pribadi, maka berikut 8 hal yang sebaiknya harus dilakukan ketika punya komputer/laptop baru.

1. Cek Kondisi Komputer Baru & Kelengkapannya

Ketika era normal dahulu, mungkin sebagian besar kita lebih suka membeli komputer/laptop langsung di toko, karena beragam motif. Kalau saya dahulu membeli laptop salah satu pertimbangannya karena soal kenyamanan melihat dan bertemu langsung dengan barangnya serta bisa berdiskusi tanya-jawab dengan sales toko komputer tersebut, terutama jika mau merakit PC from scratch, maka diskusi soal komponen PC yang dibutuhkan mana yang tepat dan soal range harga bisa langsung tahu serta bisa langsung nego-nawar di tempat ūüėÄ


Ketika melakukan transaksi membeli ditempat, maka saya bisa langsung cek kelengkapan dan kondisinya secara langsung, bahkan bisa tukar atau tambah dengan item lain, misal upgrade RAM, tambah fan pendingin atau beli mouse wireless-nya. Nah.. di era new normal, transaksi pembelian yang saya lakukan hampir 90% dilakukan online via internet dan pastinya harus dilakukan melalui ecommerce terpercaya untuk keamanan dan kenyamanan. Kalau membeli online sebenarnya saya pribadi pasrah 100% atas kondisi barang yang diterima dan terkadang tidak bisa fleksibel untuk mudah tukar tambah beberapa komponen.


Untuk transaksi online tersebut saya selalu mengandalkan toko/merchant resmi yang dilengkapi oleh garansi resmi, jika ada hal yang tidak jelas atau masih ragu, saya langsung gunakan fitur chat dan saran saya jadi orang yang cerewet dan kritis saja, biar semuanya jelas tidak berasumsi. Untuk Chat ini saran saya jika mau fast response, lakukan di hari dan jam kerja, mereka yang kerja dibalik toko resmi tersebut kan karyawan yang bekerja di jam bekerja, meski tidak menutup kemungkinan bisa dibalas cepat di luar hari kerja juga.

Jadi manfaatkan fitur chat ini dan saya pun untuk beberapa seri/tipe SKU tertentu saya double check di website atau akun media sosial resmi pabrikan, termasuk program promo dan bundling, misalnya beli laptop merk tertentu sudah bundling Original Microsoft Windows, Microsoft Office, aplikasi tertentu dan tas kece, jadi lebih jeli ya.


ardikapercha - header - 8 hal yang sebaiknya dilakukan ketika memiliki PC baru

Untuk soal garansi dan asuransi, ketika pembelian komputer/gadget tertentu di salah satu ecommerce menyediakan asuransi dan proteksi tambahan untuk jaminan pembelian, pengantaran, hingga penggunaan ketika selesai di-unboxing nanti hingga 12 bulan kedepan! So.. selain garansi resmi dari pihak pabrikan komputer tersebut saya pun menambahkan asuransi yang ditawarkan oleh ecommerce tersebut untuk double protection, entah yang saya lakukan ini buang uang atau tidak, cuma saya pikir tidak ada salahnya untuk asuransi yang ditawarkan, nominal preminya menurut saya masih tergolong jauh lebih murah dibandingkan harga barang yang dibeli.


Soal belanja komputer online, tadi sempat di-mention soal unboxing, nah setelah menerima barang dari kurir paket pilihan, maka biasanya saya lakukan sbb :

  1. lakukan video unboxing dengan baik sebagai bukti jika nanti terpaksa klaim barang jika ada yang tidak sesuai/rusak
  2. Cek barang kiriman sesuai yang telah dipesan dan dibandingkan dengan order pesanan toko online atau ecommerce, maka bisa dicek spesifikasi teknisnya di label yang tercetak/tertempel di box laptop, lalu kelengkapan komponen fisik seperti kabel, charger, bukti garansi, dan buku-buku manual laptop
  3. lalu kemudian hidupkan dan operasikan komputer terkait fungsi layar komputer, audio, video, charging beserta cek baterai, cek keyboard, kamera, cek port-port semua lakukan dalam kondisi komputer tidak terkoneksi ke jaringan/internet yaitu offline.

Pada tahap ini komputer sudah bisa beroperasi normal dan dalam status TIDAK TERKONEKSI ke jaringan/internet! Usahakan kondisi komputer tetap offline (tidak connect internet/jaringan) hingga sudah dilakukan proses backup OS (recovery drive), membuat restore point dan pemisahan akun Admin dengan akun User Reguler, karena ketika komputer sekali saja connect ke internet, maka semua pengecekan berjalan untuk update OS, update versi aplikasi, cek perangkat beserta driver akan aktif terkoneksi ke internet.

2. Membuat Recovery Drive Windows

Di era sekarang untuk instalasi melalui disk (baik CD atau DVD) sudah jarang digunakan karena secara hardware perangkat optical disk sepert CD/DVD drive sudah jarang terpasang dalam satu paket komputer, khususnya di perangkat laptop. Di sisi lain, saat ini semua instalasi dan update aplikasi mayoritas dilakukan melalui jaringan internet dengan men-download dari repositori/storage online di suatu server.


Dalam 1-2 tahun terakhir, pabrikan komputer seperti Lenovo, HP, dan brand-brand lain pun sudah membuat paket bundling OS Windows Orignal yang sudah terinstall di perangkat komputer/laptop kita, sehingga kita sudah pasti tidak memiliki copy installer atas OS Windows tersebut berupa CD/DVD installer. Selain itu, jika terjadi hal terburuk, yaitu OS gagal terbuka tidak bisa diakses dan tidak bisa booting, maka perlu dilakukan recovery agar bisa membuka Windows di kondisi ketika pertama kali diakses… oia jangan lupa saya tidak punya copy OS Windows yang original untuk mesin komputer tersebut yang saya share tadi diatas ya, jadi mau tidak mau kita harus mempersiapkan recovery drive untuk OS Windows tersebut.

Screenshot Windows 10 Recovery Drive

Membayangkan hal scary tersebut diatas, maka saya memutuskan untuk membuat recovery drive di Windows 10 dengan menggunakan fitur yang sudah tersedia di Windows tersebut, dan jika terjadi hal diatas kita bisa melakukan booting OS melalui USB flash disk sebagai recovery drive. Menurut saya langkah-langkah cukup mudah yaitu sbb :

  1. persiapkan media eksternal bisa berupa USB flash disk minimal 16 GB dan disarankan tipe file sudah NTFS (jika belum lakukan reformat USB flash disk menjadi NTS) untuk WIndows 10 dan memiliki standar port minimal USB 3.0 (dengan catatan komputer/laptop port-nya USB versi 3.0). Untuk USB 3.0 dengan 16 GB di bulan April-Mei 2021 harganya sudah tergolong dibandingkan beberapa tahun lalu yaitu di kisaran 70-200 ribu tergantung merek dan varian, saya prefer 2 merek yaitu Sandisk dan Kingstone karena bertahun-tahun memakai produk mereka.
  2. akses recovery drive melalui ‘Search for anything’ (pojok kiri bawah, disamping logo Windows) yaitu dengan keyword ‘create recovery drive’, pastikan dijalankan dengan akun yang memiliki hak akses Admin
  3. lalu kemudian ikuti saja langkah-langkah sesuai petunjuk Windows dengan kondisi USB flash disk sudah terpasang, lalu untuk proses ini berjalan sekitar 15-45 menitan, jadi siapkan waktu untuk proses cukup lama ini ya.
Continue reading 8 Hal Yang Sebaiknya Harus Dilakukan Ketika Memiliki Komputer Baru

Hari Esok Blog ArdikaPercha.com

 

Berasa di galeri.

A post shared by Ardika Percha (@sayapercha) on

 

Alhamdulillah.. begitulah gumaman saya ketika kembali mengakses halaman admin blog tercinta ini, maklum “penyakit lama” kembali menjangkiti, yaitu semangat & kuota waktu ngeblog yang naik turun bak rollercoaster, meski di tahun 2017 ini, ada “prestasi” yang dicapai untuk soal ngeblog ini. Prestasinya seperti rejeki ngeblog meski masih dibilang receh tersebut, namun kalau dihitung-hitung paling tidak sudah menutup biaya hosting & domain setahun di Dewaweb yang kece ini, sekali lagi mengucap ALHAMDULILLAH!

Anyway tahun ini sepertinya tulisan berbau kaleidoskop kemungkinan besar akan terlewat deadline, padahal sudah menjadi tradisi bakal menerbitkan artikel blog macam itu [bisa disimak tulisan kaleidoskop blog jaman lampau], jadi bisa semacam rekapitulasi dan sekaligus semacam report tahunan apa saja yang sudah dilakukan di tahun tersebut.

Berbeda dengan artikel macam kaleidoskop yang (sebenarnya) bisa dibilang tidak bisa move on membahas yang sudah lewat, maka kaleidoskop ala-ala kali ini, saya memikirkan lebih fokus apa yang bisa dilakukan, dibuat, & dihasilkan secara positif plus lebih baik di tahun 2018 nanti, nah pas kebetulan minggu ini ada peringatan Maulid Nabi, selain bershalawat kepada baginda Rasul, juga berdoa semoga hidayah & berkah juga menghampiri saya & keluarga (dan tentunya blog ini :D).

Dengan segala kekurangan & ketidaksempurnaan yang ada, saya berencana di tahun 2018 untuk blog tercinta yaitu sbb :

  1. ¬†akan memisahkan penulisan artikel blog yang “serius” di domain Utama ini [ardikapercha.com], lalu penulisan artikel blog yang lebih “santai” di sub-domain Jurnal [ardikapercha.com/jurnal]
  2. untuk domain Utama, akan lebih fokus terkait tulisan bertema sbb :
    • Teknologi, karena memang minat & pekerjaan saya dalam lingkup tersebut, yang disebut kategori Tekno. Tekno memiliki¬† 4 sub-kategori, yaitu ;
      1. Aplikasiana : yang mengulas/review berbagai aplikasi/software atau berbagai layanan berbasis internet/digital
      2. Digital : membahas dan mengulas berbagai tren digital & teknologi
      3. Fintech : yang ini khusus membahas perkembangan teknologi finansial, digtal payment, emoney, dsb.
      4. Gadget : yang mengulas/review berbagai hardware, kemungkinan namanya akan coba saya ubah menjadi kata bahasa Indonesia, seperti perkakas atau gawai.
    • Fotografi, ya tentunya membahas hobi saya coba saya tekuni & pelajari dengan lebih serius,¬† yang disebut kategori Fotografi, yang dibagi menjadi 2 sub-kategori, yaitu Diskusi (yang membahas semua hal terkait fotografi) dan Esai (merupakan karya tulisan fotografi, layaknya cerita foto). Lalu khusus dibagian ini, paling tidak ada ulasan foto yang saya sukai, entah foto milik orang lain, maupun saya sendiri, sekaligus mencicil artikel khusus PerchaPhotogProfile yang fenomenal pernah saya buat dahulu.
    • selain fokus terkait tema tulisan, maka di domain Utama ini akan berisi seluruh tulisan berbau komersial aka paid post, advetorial, atau tulisan promosi lainnya, dan kedepannya akan saya usahakan diberi info terkait hal tersebut jika memungkinkan
    • untuk tulisan dengan tema-tema yang fokus tersebut, maka akan coba saya kopas (baca: copy-paste) ke medsos lainnya, terutama LinkedIn atau Medium, berupa artikel spesifik, apa lagi kalau ada bahan-bahan yang mendukung, seperti ulasan riset yang lebih ringan.
  3. Lalu setelah membaca beberapa artikel di Medium, saya jadi ingin menulis dengan model seperti jurnal harian, dengan bahasa lebih santai, kemudian dengan tone yang “dekat & privat”, meski saya dari dulu saya memang sering menemukan-membaca model blog seperti ini dan bahkan blog saya awalnya dibuat seperti model macam tersebut, seperti “blog curhat” haha :D, cuma dengan pendekatan ala-ala Medium yang bisa memberi sedikit nilai lebih, minimal ke saya sendiri & pembaca yang menyambangi, dan kalau bisa ya ada nyambungnya dengan tema-tema fokus di blog Utama saya.

Seperti foto dari IG saya yang ditempatkan di awal tulisan ini, semua yang saya kerjakan & tulis di blog ini bisa menjadi sebuah foto-foto yang dibingkai dan ditempatkan di dinding, lalu bisa saya nikmati, syukur-syukur bisa memberi manfaat ke orang lain.. semoga yah :).

Kalau Anda, apakah ada rencana khusus di tahun 2018 yang ingin dicapai? Yuk, jika berkenan monggo saling sharing ya, nuhun.

Kuliah (lagi) di Universiti Kebangsaan Malaysia

Di pertengahan tahun ini, Alhamdulillah saya mendapat kesempatan belajar ke negeri tetangga Malaysia untuk mengikuti knowledge management short course di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM). Pengalaman short course ini merupakan pengalaman perdana untuk saya, sehingga saya sangat bersemangat untuk menuntut ilmu, kembali mengikuti kegiatan perkuliahan, sibuk dengan berbagai tugas, membaca buku, berdiskusi, menulis paper, dan berbagai lika-liku kehidupan mahasiswa lainnya.

Stasiun UKM (Foto: Ardika Percha - Selangor, 2014)
Stasiun UKM (Foto: Ardika Percha – Selangor, 2014)

 

Stasiun UKM & Sekitar (Foto: Ardika Percha - Selangor, 2014)
Stasiun UKM & Sekitar (Foto: Ardika Percha – Selangor, 2014)

 

UKM dikenal sebagai universitas yang diarahkan oleh Kerajaan Malaysia sebagai salah satu dari lima univeritas riset di Malaysia, sehingga dapat menjadi acuan dan pengalaman yang menarik, untuk mendorong jiwa intelektualitas dan akademis saya pribadi. UKM terletak di Bangi, Negeri Selangor, yang bisa dijangkau melalui kereta cepat KTM dengan waktu tempuh sekitar 45 menit dari Kuala Lumpur. Lokasi UKM dengan luas kampus lebih dari 1000 hektar tersebut terletak tidak jauh dari KL dan Putra Jaya serta bandara KLIA, serta dikelilingi berbagai taman dan hutan kota yang luas, mengingatkan saya dengan kampus UI yang terletak di Depok, terletak tidak jauh dari kota Jakarta serta dikelilingi oleh taman dan hutan kota tersebut.

Dengan predikatnya sebagai kampus riset yang didukung penuh oleh pemerintah Malaysia, maka UKM banyak  menghasilkan karya ilmiah yang mampu menembus berbagai jurnal ilmiah internasional, sehingga UKM memiliki beberapa prestasi salah satunya yaitu masuk Top 100 Times Higher Education Asia  berdasarkan lembaga riset Thomson Reuters dan World University Rankings.

 

Update:

Bagi yang mau kuliah dengan jalur alternatif via media pembelajaran online, bisa simak ulasan dan pengalaman saya kuliah melalui Coursera di artikel blog berikut : Kuliah Online Coursera

 

Nyiur Kelapa & UKM (Foto: Ardika Percha - Selangor, 2014)
Nyiur Kelapa & UKM (Foto: Ardika Percha – Selangor, 2014)

 

Woro-woro (Foto: Ardika Percha - Selangor, 2014)
Woro-woro (Foto: Ardika Percha – Selangor, 2014)

 

Aras 3 (Foto: Ardika Percha - Selangor, 2014)
Aras 3 (Foto: Ardika Percha – Selangor, 2014)

 

Meski metode dan pola perkuliahan kampusnya tidak begitu berbeda jauh ketika saya berkuliah dulu di¬†Indonesia,¬†namun yang¬†membedakannya yaitu¬†interaksi budaya antar mahasiswa yang kuliah di UKM tersebut, karena mahasiswa-mahasiswa tersebut tidak hanya dari seantero Malaysia, tetapi juga berasal dari berbagai negara ASEAN, China, Afrika, India dll, sehingga UKM pun menjadi semacam¬†melting pot, dan¬†menambah¬†pengalaman saya berinteraksi dalam kehidupan ¬†perkuliahan di lingkup pergaulan internasional ūüôā

Update:

Bagi yang beminat mengikuti perkuliahan dengan menggunakan media online, berikut ulasan saya mengenai perkuliahan via Coursera yang menerapkan metode e-learning di artikel blog sbb : Kuliah online Coursera

 

Asri (Foto: Ardika Percha - Selangor, 2014)
Asri (Foto: Ardika Percha – Selangor, 2014)

 

Sepi (Foto: Ardika Percha - Selangor, 2014)
Sepi (Foto: Ardika Percha – Selangor, 2014)

 

Sekitar UKM (Foto: Ardika Percha - Selangor, 2014)
Sekitar UKM (Foto: Ardika Percha – Selangor, 2014)

 

Terimakasih UKM (Foto: Ardika Percha - Selangor, 2014)
Terimakasih UKM (Foto: Ardika Percha – Selangor, 2014)

 


Baca juga : Proyek Foto #KomuterKota

 

Fasilitator OBM : menguak fungsi pembelajaran seutuhnya dibandingkan teknis penggunaan media pembelajaran

Beberapa hari terakhir saya terlibat dengan perkuliahan sebagai fasilitator di kampus saya tercinta untuk perkuliahan OBM untuk materi IT-CML. hhmm.. apa itu IT-CML?? IT-CML yaitu singkatan dari Information Technology-Computerd Learning, jadi sederhananya di kuliah tersebut akan diajarkan konsepsi dan teknis mengenai penggunaan beberapa aplikasi berbasis web (intranet kampus maupun via internet) yang mendukung perkuliahan bagi para mahasiswa, intinya agar pola perkuliahan tradisional yang bersifat tatap muka dapat didukung oleh perkuliahan model seperti e-learning, yang kebetulan dikampus ini, model pembelajarannya merupakan gabungan model pembelajaran tradisional dan pembelajaran via media elektronik, misalnya dengan media intranet dan internet.

Nah… mungkin teknis penggunaan aplikasi tsb. untuk semua orang bisa dilakukan dengan mudah, tapi dibalik itu ada filosofinya, apa tuh? Sebelum menjadi fasilitator di kuliah tsb, kita seluruh fasilitator diberikan pelatihan,¬† jadi semacam training for trainers, dan buat saya yang sebelumnya hanya belajar otodidak untuk mengajar orang dengan sedikit mengandalkan bakat, merupakan suatu hal baru, baik dari sisi materinya, maupun metode pelatihnanya, karena mayoritas yang terlibat di pelatihan tersebut merupakan anak fakultas Psikologi, bukan anak fakultas ilmu komputer!!!

Lalu apa filosofinya? filosofinya bahwa konsepsi pembelajaran mandiri dan student centered ditonjolkan dalam pelatihan tsb, sehingga kita sebagai “guru” di kelas kuliah tsb, memang benar-benar sebagai “fasilitator”, dimana mahasiswa dituntut untuk belajar secara mandiri dan harus aktif, karena “guru” hanya bertugas memfasilitasi dan mengawasi jalannya perkuliahan.

Selain filosofi diatas, kita juga diajarkan dan selanjutnya akan diaplikasikan pada perkuliahan, bahwa media pembelajaran elektronik tsb hanya sebagai media saja, yang terpenting adalah roh dari pembelajaran itu sendiri, yaitu belajar secara aktif dan mandiri.

Kenapa bisa terjadi seperti itu? karena melalui media intranet dan internet tersebut, mahasiswa dipaksa untuk aktif dan mandiri untuk mengakses aplikasi e-learning sendiri dilingkungannya untuk terlibat kuliah, diskusi online, kuis, tugas, makalah, bahkan ujian!! Selain itu mereka juga bebas mencari dan menggunakan berbagai sumber informasi yang tersedia di ranah maya atau elektronik.

Daaann senangnya saya mendapat ilmu baru yang berguna bagi saya sendiri dalam meningkatkan kompetensi dan pengetahuan pribadi… dapat makan gratis dan dibayar pulaa, sekaligus beramal dalam dengan membagi ilmu ke orang lain, semoga bermanfaat!! ūüėÄ