Tag Archives: jejaring sosial

Deklarasi Locana Indonesia

Locana Indonesia

 

Setelah sekian lama menimba ilmu, baik dengan membaca, berdiskusi, lalu hingga turun ke lapangan dan menyusuri jalanan di berbagai sudut tempat untuk praktek dan hunting, lalu mengikuti beragam acara fotografi dan bersosialisasi  dengan berbagai komunitas fotografi, akhirnya saya memutuskan  mengembangkan sebuah komunitas fotografi bersama teman-teman saya yang sudah saya kenal sejak jaman mahasiswa dulu, mempunyai beberapa pandangan serupa, dan kedepannya bisa saling melengkapi satu sama lain dalam berkomunitas.

12 Oktober 2014 merupakan tanggal istimewa bagi saya, dan dua teman saya Isal dan Marno. Di tanggal tersebut telah lahir sebuah komunitas fotografi Locana Indonesia. Dengan tujuan untuk menjalin silaturahim, saling belajar & berbagi terkait fotografi, serta memiliki beberapa pandangan sama tidak hanya fotografi, namun terkait perihal budaya, masyarakat, dan Indonesia.

Snapshot LocaGuys di Balai Kota Bogor (via kamera Isal)
Snapshot LocaGuys di Balai Kota Bogor (via kamera Isal)

 

Keinginan secara resmi berkomunitas dengan fokus fotografi, sudah menjadi wacana jauh-jauh hari sebelumnya, ketika para pendiri sering berbincang bersama terkait minat masing-masing, maupun membahas aktivitas masing-masing, serta membahas perihal berita terkini. Hasrat pun memuncak untuk mendeklarasikan komunitas Locana Indonesia, setelah para pendiri akhirnya memiliki kamera masing-masing, serta keinginan untuk hunting serta berdiskusi soal fotografi menjadi sebuah aktivitas yang rutin.

Deklarasi Locana Indonesia dilaksanakan bersamaan dengan hunting  ke Bogor. Kebetulan pada hunting tersebut saya bertugas sebagai fixer dan memandu The LocaGuys, julukan khas untuk anggota Locana Indonesia. Rute yang disiapkan dan dilalui berawal dari stasiun Bogor, Taman Topi, lalu menyusuri Jembatan Merah menuju Museum Perjuangan, PGB, kemudian beralih ke Pasar Anyar, Mesjid Agung, lalu menuju ke Balai Kota Bogor, dan berakhir kembali ke Stasiun Bogor.

Di Balai Kota Bogor akhirnya LocaGuys memutuskan untuk membuat foto di depan gedung balai kota, dan dengan simbol dari dokumentasi foto tersebut, maka Locana Indonesia dideklarasikan dan secara resmi telah berdiri. Acara hunting bersama tersebut akhirnya ditutup dengan jamuan makan malam  di daerah Tebet, dengan sesi review foto, yaitu mengulas hasil berburu foto di Bogor, kemudian berdiskusi terkait kegiatan Locana Indonesia kedepannya.

Locana Indonesia berkomitmen dan berusaha membudayakan dalam kegiatannya agar bisa direncanakan dan terkonsep terlebih dahulu, terutama ketika aktivitas hunting, meskipun dalam aliran dan pendekatan fotografi yang LocaGuys pahami, bahwa element of surprise dan decisive moment sangat dihargai. Selain itu,  LocaGuys mencoba membangun pemahaman untuk merasakan, meresapi,  dan merekam fragmen-fragmen kehidupan di berbagai penjuru tempat. Lalu ditahap selanjutnya, LocaGuys mencoba menceritakan dan mengekspresikannya melalui media visual, khususnya fotografi.

Bentuk paling konkrit yang LocaGuys lakukan dalam upaya menceritakan dan mengekspresikan melalui media visual tersebut, dibutuhkan media publikasi yang bisa diakses luas oleh pihak eksternal, sehingga  bisa dinikmati dan diapresiasi, melalui akses internet, dan media publikasi yang dipilih hingga saat ini yaitu melalui blog.

Silahkan menikmati hasil kreasi LocaGuys, dan tidak lupa ajakan untuk diskusi melalui media online dan undangan kopdar, LocaGuys buka akses dan kesempatannya :)

Blog Locana Indonesia bisa diakses melalui tautan ini.

Sensor Internet

Aloha…

Sudah lama tidak posting di blog tercinta ini. Seperti alasan jadul yang tersohor itu, sibuk, gada waktu, maupun memang lagi males saja untuk ngblog!! Di sisi lain, beberapa waktu yang lalu, saya agak kesulitan mengakses internet dengan “tenang serta damai”, yaa karena faktor kesibukan tersebut.

hhmm… beberapa waktu yang lalu, memang sibuk dengan “kehidupan offline” di luar sana, terkadang masih sempat untuk membaca serta mengunjungi forum favorit serta microblogging, seperti update status di Facebook, Plurk, maupun Twitter, namun yaaa tetap tidak ngblog!!

Meskipun sempat tidak ngblog beberapa saat lalu, namun saya pun berpikir, di era kebebasan untuk mengakses informasi saat ini di Indonesia, kita patut mensyukuri akan “nikmat” tersebut, jika melihat infrastruktur yang (lumayan) yang tersedia, tingkat “melek internet” yang tumbuh setiap saat, dan adanya kegairahn dalam mencari informasi di internet.

Setiap harinya kita bebas mengakses informasi melalui situs apapun dan bebas berkoar-koar di jagat maya yang mahaluas ini.  Meskipun kita juga pernah terkena sensor internet tersebut, yaitu pembatasan akses informasi (baca : sensor internet) terhadap situs pornografi tempo hari oleh Pemerintah-Depkominfo, namun efeknya ternyata lumayan masif, dimana beberapa situs yang seharusnya bisa diakses dan tidak mengandung muatan pornografi terkena imbasnya.

Di belahan dunia yang lain, sensor internet tersebut ternyata benar terjadi, bahkan sudah masuk ke ranah masalah HAM.

Continue reading Sensor Internet

Wajah Baru Facebook di 2009!

Facebook (selanjutnya disingkat menjadi FB) yang menjadi penguasa dalam situs jejaring alias sosial networking, dengan berbagai inovasinya, yang memadukan kecanggihan teknologi internet dengan memperhatikan faktor interaktivitasnya, terkait hubungan antar pengguna Facebook tersebut. Sejarah mengenai FB juga pernah saya tulis mengenai FB sebagai pendatang baru yang muncul dengan berbagai fitur dan inovasinya.

Jika terbiasa dengan antarmuka FB yang seperti cuplikan gambar dibawah, di sisi bagian atas (header) dari FB ini, yaitu deretan standar, dari “Home” hingga, pengaturan akun FB kita di “Setting”, termasuk pengaturan kontrol privasi akun FB milik kita.

Kemudian di pojok kanan atas,  merupakan tab informasi “Request”, baik mengenai soal friend request, friend suggest, application/games invites, maupun group invites. Kemudian dibawahnya merupakan aplikasi-aplikasi standar dari FB, seperti groups, photos, marketplace, event, serta aplikasi pihak ketiga lainnya, baik games maupun kuis, dll.

Disusul dibawahnya informasi mengenai ulangtahun, undangan acara tertentu, dan fitur yang cukup unik dari FB, yaitu “People May Know You”,  sebuah fitur pencarian teman yang belum masuk ke daftar pertemanan milik kita, kita bisa menemukan(calon)  teman tersebut, berdasarkan hubungan ataupun jejaring pertemanan kita.

Dan kemudian tab-tab dari “News Feed” yang biasa saya sebut dengan “tabloid gosip” alias “infotaimentnya Facebook”, karena di bagian tab ini, kita dapat mengetahui segala aktivitas dan keluh kesah hingga “curhatan” teman-teman kita dalam keseharian mereka, yang “ditumpahkan” ke ranah dunia maya melalui FB ini.

Selanjutnya fitur “Status Updates” yang sensasional, karena fitur ini telah mengadiksi dan menjangkiti jutaan orang diluar sana, seperti jurnal, catatan kegiatan keseharian,bahkan seperti buku harian,  ataupun hanya ungkapan yang kadang tak bermakna, namun “penting” bagi empunya, yang saya sebut “curcol dijital” alias curhatan colongan versi dijital!! n_n

Kemudian di tab selanjutnya, yaitu “Photos” (bisa dilihat di artikel saya mengenai FB dan fitur photo albumnya) dan Links, serrta dapat ditambahkan tab lain sesuai kebutuhan penggunanya.

Namun, ketika asek-asek menjelajah dunia maya tsb., termasuk FB, saya menemukan berita terbaru, bahwa FB akan melakukan desain ulang dari antarmuka FB tsb., sehingga FB akan muncul dengan wajah barunya di tahun 2009 ini, bisa dilihat dari gambar yang saya capture dibwah ini.

 

Dilihat dari capture gambar diatas, maka akan ada perubahan cukup radikal dari kebiasan kita berfesbuk ria. Intinya, FB akan semakin asek dalam berhubungan dengan teman-teman kita, lagipula pengelompokkan pun mudah-mudahan menjadi lebih user friendly dan lebih terpadu.

Facebook dan foto

Kembali membahas mengenai situs jejaring sosial yang sedang naik daun saat ini, yaitu Facebook (FB). Setelah di posting yang lalu membahas mengenai sejarah singkat Facebook maka di posting kali kita membahas mengenai dunia per-foto-an di Facebook ini.

Seperti situs jejaring sosial lainnya, facebook memiliki sebuah photo profile yaitu sebuah representasi gambar/foto sang pengguna FB tsb. yang ditampillkan di profile pengguna tsb. maupun ketika berinteraksi sosial di dunia maya, seperti  profilewalking (dimaksudkan seperti istilah blogwalking, yaitu aktivitas blogger yang  mengunjungi atau jalan-jalan ke blog lain) atau memposting sesuatu, entah komentar di the wall, komentar di status seseorang, komentar di forum/group, dan aktivitas sosial sejenisnya. Dari photo profile tsb., maka menambah dosis virus narsisme para pengguna FB, dan merupakan suatu cara pelampiasan sifat dasar manusia yang ingin pamer tsb.

Di FB, kita harus membuat album foto terlebih dahulu, kemudian menambahkan foto-foto di album tsb. Lalu di FB ini, hanya perlu 1 orang yang menganduh (benar tidak padanan bahasa Indonesia untuk “Upload”??), kemudian di-tag oleh si empunya, maupun orang/teman lainna, so dari sisi proses penganduhan tsb., cukup 1 orang dan semuanya menjadi praktis, serta yang jelas, hemat tempat dan bandwitch juga bagi FB.

Setelah proses anduh telah selesai, maka biasanya pengguna FB seperti saya ini, kemudian men-tag teman-teman dari foto tsb., kemudian secara luar biasanya, teman-teman tanpa ada paksaan dan secara psikologis mengkomentari yang “enggak penting” dari foto-foto tsb.

Dan yang menjadi menjadi favorit saya yaitu photo tag dan photo commentnya. Efek dari 2 fitur tsb. ruar biasaaa!!! Dari kata-kata pujian, hinaan, cercaan, foto-foto yang super narsis, komentar yang tidak ada hubungannya dengan foto, curhatan hingga gosip!!

Hmm.. FB yang memang benar-benar media interaksi sosial online (online; kata teman saya, padanan kata online dalam bahasa Indonesia itu daring.. hmm.. kata yang aneh!?!), didukung teknologi internet yang terkait dengan konsep Web 2.0 yang menonjolkan sisi interaktifnya, yang secara langsung mendukung sifat manusia yang suka bersosialisasi (bergosip serta berkomentar!!).

Salah satu contoh FB dan fasilitas fotonya bis dilihat disini (klik aja).

Revolusi resolusi

Setiap di penghujung tahun seperti saat ini, bagi sebagian orang, menganggapnya sebagai momentum untuk menikmati liburan akhir tahun, bagi sebagian orang lagi, akhir tahun ini dilalui dengan bekerja (keras) karena load kerja justru sedang tinggi-tingginya (semangat untuk teman-teman yang berprofesi auditor-akuntan atau pekerjaan lainnya, chayo!), sebagian lagi juga merayakan hari raya agamanya, dan tentu saja, semua orang menyambut tahun baru Masehi serta kebetulan juga, tahun ini, bersamaan dengan tahun baru Islam.

Bagi saya pribadi, momentum pergantian tahun (Masehi) tersebut, merupakan sebagai ajang evaluasi dan perencanaan hidup kedepannya. Apa yang telah direncanakan pada tahun lalu, apa yang telah direalisasikan, apa yang sudah dilakukan, lalu bagaiman dengan kualitas dari penyelesaian dari rencana tersebut.

Hmmm.. jika merunut yang telah saya rencanakan pada tahun lalu, kadang saya berpikir bahwa rencana tersebut terkadang terlalu muluk dan bahkan seperti “bagai menggapai awan di siang bolong”. Namun, bagi sebagian dari pikiran saya berkata, “..mimpi dan cita-cita itu harus tinggi dan sesuatu yang besar, kalau cuma rencana kecil dan biasa saja, maka kita akan hidup dengan sesuatu yang hasilnya kecil dan biasa saja juga…”.

Dari pemikiran tersebut, muncul juga pikiran seperti ini : “..untuk mencapai kesuksesan, harus dimulai dengan rencana yang kecil dan perlahan-lahan serta realistis, dengan begitu kita dapat belajar dari setiap kegagalan dan kesuksesan yang dirasakan..”.

Dari hasil pergumulan pikiran itu, rencana tersebut menurut saya memang dibuat realistis dan ada pula yang dibuat semacam rencana “visioner” yang jauh kedepan, serta ada pula rencana pendek hingga rencana jangka panjang. Bila kita aplikasikan kedalam evaluasi dan perencanaan tersebut di akhir tahun seperti ini (atau tahun-tahun berikutnya), maka kita secara pribadi memiliki suatu tujuan yang jelas dan terarah, seperti sebuah milestone dalam hidup kita.  Rencana tersebut bagi kebanyakan orang disebut RESOLUSI.

Menurut pendapat saya, kebiasaan membuat resolusi tersebut sangat baik bagi diri kita dalam menjalani kehidupan ini yang kompleks dan pendek ini (cuma sampai umur Rasulullah SAW kan?? 63 tahun!), yang menurut saya, terkadang terlalu banyak yang harus dipilih serta dijalani. Life is matter of choice isn`t??

Jadi, resolusi tersebut semacam to do list, semacam manual book, atau semacam panduan bagi kita dalam menjalani kehidupam kita kedepannya. Tetapi, kita terkadang terbuai dengan situasi  yang “menjalani saja hidup ini saja”, bahkan ketika kita sudah “menuliskan” resolusi tersebut, dan terkadang (mungkin justru seringkali) resolusi cuma resolusi saja, serta tidak dilaksanakan atau dieksekusi.

Hal tersebut membutuhkan suatu tekad yang  kuat dan perlu dukungan orang-orang disekitar kita. Saya punya cara atau metode khusus yaitu dengan cara  “menitipkan” semacam reminder ke orang-orang disekitar saya. Saya kadang mengobrol dengan orang-orang tersebut, menceritakan apa saja yang telah dan akan saya lakukan, dan meminta pendapat mereka, lalu minta tolong diingatkan untuk beberapa hal, termasuk soal resolusi itu. Terkadang dari hasil diskusi tersebut, Alhamdulillah saya mendapatkan umpan balik yang lebih baik, berupa saran, kritik, hingga cercaan (seperti perkataan seorang teman : “… ngimpi aja lo bisa kayak gitu..”).

Tetapi, semua umpan balik tersebut, saya terima dengan positif (yaaa, terkadang dengan penerimaan yang negatif juga, seperti perkataan saya ke seorang teman juga : “..buseeett.. brisik aja lo, lo juga enggak bisa, mendingan gue deh, masih bisa punya impian, daripada lo, ngimpi aja enggak bisa..”), dan dari hasil diskusi tersebut terkadang bisa menginspirasi orang-orang tersebut, dan pada akhirnya reminder tersebut dapat terjalin, seperti perkataan seseorang : “.. ide kamu bagus juga yaa, yaudah kita saling ingetin yaa..”, atau seperti ini : “.. gue juga mau ngelakuin sih, cuman males aja nih kayaknya, yaudah, kita sama-sama aja gimana??…” so, my resolution reminder program its cool huh??

Esensinya, resolusi merupakan suatu cara agar kehidupan kita selaku manusia dapat menjadi (Insya Allah) lebih baik, bermakna, serta bermakna. Dan bila perlu membuat suatu resolusi yang revolusioner bagi diri kita sendiri, maupun lingkungan sekitar kita.

2009….. i`m coming!!!

Facebook : Pendatang baru dalam dunia “situs jejaring sosial”

Setelah membahas mengenai situs jejaring sosial Friendster di posting sebelumnya, sekarang saatnya sang “bayi ajaib”, yaitu Facebook. Facebook (selanjutnya Facebook disingkat menjadi FB; FB populer disebut oleh pengguna Facebook, sama seperti Friendster dengan FS) dibangun oleh Mark Zuckerberg, seorang mahasiswa Universitas Harvard yang mengambil kuliah bidang ilmu komputer dan psikologi. Dari kuliah yang diambil MZ, kita dapat mengetahui, bahwa MZ (saya bisa memanggil jenius Mark tsb. dengan MZ) secara praktikal, menggabungkan ilmu komputernya dengan ilmu psikologi.

MZ membuat/membangun situs jejaring sosial tidak hanya berkutat dengan mengulik teknologi web yang canggih (teknologi Web 2.0 Ready, Java, AJAX, Facebook Apps Framework dsb.), namun juga memperhatikan “sisi manusianya”, sisi psikologisnya juga, atau kalau di teori kuliah komputer dulu tuh, sisi brainwarenya… mantab!!

MZ membangun FB tsb., berawal dari hobi dia mengembangkan aplikasi berbasis teknologi web dan jejaring sosial. Sebelumnya, MZ telah membuat proyek seperti Coursematch (bertujuan agar mahasiswa Harvard mengetahui tentang hal terkait kegiatan akademiknya) dan Facemash (bertujuan agar pemuda-pemudi bisa mengukur nilai dari “tingkat ketertarikan” antar mereka, yang ujung-ujungnya soal “dating”).

Lalu datang ide tentang jejaring sosial FB ini, dimana terdapat situs jejaring sosial yang dibuat berdasarkan suatu kelompok/lingkungan/komunitas tertentu, dan akhirnya MZ memutuskan membuatnya berdasarkan dari lingkungan kampusnya Harvard. Kata “Facebook” sendiri berasal dari “dokumen” yang digunakan oleh maba-maba Harvard (baca: mahasiswa baru) untuk tugas “ospek” ketika baru menginjak pertamakali di universitas tsb. FB digunakan untuk membuat profil mereka, serta mereka harus membuat/mengumpulkan profil orang lain, dan kemudian “dokumen” tersebut harus selalu dimutakhirkan (english: update), ketika bertemu dengan maba lainya, ataupun senior mereka, hehe.. tiba-tiba saya teringat jaman bahula ketika masih “muda imu-imut” dulu.. haha.. n_n. Bagaimana kita dahulu “dipaksa” mengerjakan hal tsb. yang kita anggap “ega penting gituloh”, dan ternyata dibalik semua “kerjaan ega penting” itu, ada maknanya, yaitu proses mengenal maba lain, senior, kehidupan kampus, dan masyarakat (baca: interaksi sosial), serta memaksa kita untuk disiplin juga.

Sebenarnya FB tidak jauh berbeda dengan FS, namun FB membentuk/membuat jejaring sosialnya berdasarkan batasan suatu kelompok/lingkungan/komunitas tsb., sehingga mengambil konsep pengembangan komunitas dalam pengembangan FB tsb. Dan fitur FB yang membuat perbedaan cukup signifikan menurut saya, yang membedakan dengan situs jejaring sosial lainnya, yaitu adanya aplikasi khusus yang dapat dikembangkan pihak ketiga diluar pengembang inti FB. Aplikasi tsb. dapat disisipkan kedalam FB tsb., sehingga pengguna FB “menikmati hasil kreativitas” tsb., berupa permainan “lucu” seperti balapan mobil, saling memberikan kue/makanan, bermain liga sepakbola virtual, memberikan hadiah/ecard ke teman, atau saling bertarung antar mahluk gaib (vampire, werewolf, slayer), dan ribuan permainan lainnya.

Dari ide tsb. MZ pun mengembangkan FB dengan dibantu oleh rekan-rekannya, Eduardo Saverin, selaku penyandang dana, serta Dustin Moskovitz dan Chris Hughes, selaku pengembang teknologi dan promosinya, dan akhirnya meluncurkan FB pada Februari 2004.

Dan dalam tempo tidak lama, FB tidak hanya berkutat di Harvard saja, namun berkembang ke universitas lain pada Maret 2004, seperti Yale, Columbia, Stanford, dsb. Lalu pada September 2005, MZ meluncurkan FB untuk lingkungan sekolah, komunitas, kelompok, perusahaan, dan pada September 2006, telah dibuka untuk umum, hingga merambah dunia dan mulai dikenal di Indonesia!!!

Disarikan dari :

http://www.guardian.co.uk/technology/2007/jul/25/media.newmedia